Mama Razin (Ilma Hidayati Purnomo)

Lahir di US, Perlu Dokumen Apa?

Hampir setahun lalu, anak keduaku lahir ke dunia. Jauh dari sanak saudara, sehingga segala keperluan diurus sendiri. Setelah lahir, tentu anak ini perlu dokumen supaya kehadirannya diakui suatu negara, entah negara tempat ia dilahirkan atau negara yang memberikan kewarganegaraan baginya. Nah, berikut ini tiga hal yang aku urus setelah anak bayi ini lahir. 

1. Akte Kelahiran

Anakku lahir hari Selasa sore di akhir September 2020. Malamnya, aku dikasih waktu istirahat dan belajar nyusuin bayi. Ga ada yang nemenin di ruang rawat inap soalnya suamiku harus pulang, nemenin Razin yang lagi nginep di rumah temen. 

Keesokan harinya, udah ga ada waktu istirahat lagi. Bolak-balik ada dokter, perawat, dan telpon masuk ke ruang rawat. Ada cek kesehatan bayi dan ibunya, tes pendengaran, uji coba car seat, belum lagi telpon dari farmasi dan ngurus akte kelahiran. Semua aku lakukan sendiri sambil belajar ngasuh bayi :')

Percaya lah, sebelum lahiran itu, aku aja gak yakin bisa ngurus semuanya sendiri. Aku aja khawatir language barrier bakal mempersulit aku. Alhamdulillah, dengan izin Allah, semua berjalan dengan lancar. 

Nah, di rumah sakit tempat aku ngelahirin ada kantor khusus ngumpulin data untuk buat akte kelahiran. Aku ditelpon dan ditanyain nama aku, suami, nama anak, alamat, tempat tanggal lahir aku dan suami, dll. Yang agak repot kan nama kami pakai bahasa Indonesia jadi harus di spell satu demi satu huruf dan dicek takutnya ada yang salah wkwk. Berasa lagi ujian bahasa Inggris. 

Ada satu kejadian lucu. Jadi, pas aku ditelpon ini suami masih di apartemen temen, masih ngurusin Razin. Nah sehari sebelumnya dia bilang, nama tengah bayinya Truehart aja, ya, kayak nama dokter yang bantu lahirin. Aku oke oke aja. Gak crosscheck lagi pas keesokan harinya. Aku gak ngantisipasi kalau bakal ditelpon pagi-pagi. 

Sebelum lahiran sebenernya kami udah punya nama lengkap buat bayi (sebenernya suami yang bikin sih). Nama tengahnya bukan huruf T itu, tapi suatu nama berawalan huruf E. Terus pas lahiran, suami minta nama semua dokter yang bantu lahiran (ya, ada 3 dokter: dokter residen junior, dokter residen senior, dan dokter spesialis senior) plus perawat yang jaga tiap waktu dan sering kupanggil. Salah satu dari ladies itu ada yang bernama Truehart. Artinya bagus aja sih, berhati bersih apa gimana gitu heu (lupa). 

Nah, pas udahan ditelpon sama yang bagian ngurusin akte, aku nelpon suami. Nanyain Razin ngapain dsb. Terus aku cerita kalau habis ditelpon sama yang ngurus akte kelahiran. Aku nanya, "Namanya yang huruf T aja, kan?"

Eeh malah dijawab,"Kayaknya yang huruf E aja deh." Wadidau, udah telanjur ngasih tau. Mana sore itu aku bakal pulang dari RS. Aku pun langsung manggil perawat jaga, minta nomor telpon kantor yang ngurus akte. Aku coba beberapa kali ga ada yang angkat. 

Panik, aku pun panggil lagi perawatnya. Tak suruh kasih tau orang di kantornya yang telpon ke kamarku. Akhirnya ditelpon juga. Fyuh, beruntung aja ga sampai kudu ganti nama pas udah keluar RS.

Jadi pelajaran juga nih. Kalau lahiran di Amerika, sebelum lahiran harus udah punya nama yang fix buat anaknya. Jangan sampai tau-tau pingin ganti. Ntar ribet urusannya. 

Nah kalau mau dapet bukti fisik aktenya gimana? Aku minta (eh bayar deng) ke clerk office semacam kantor catatan sipil lah. Cara mintanya pun beragam. 

Pertama, dateng ke kantornya, Cook County Clerk di 5 lokasi tersebar di Chicago dan sekitarnya. Bayarnya cuma sesuai copy akte yang diminta. First copy $15, additional copy nambah $4. Nah masalahnya lagi covid gini ga tau buka apa ngga, jam berapa bukanya, prosesnya berapa lama, dan newborn baby tuh bisa minta kapan setelah dia lahir hmm

Kedua, by mail. Aku kirim form permintaan copy akte, dikasih money order sesuai bayarnya berapa, sama self return envelope. Ini termasuk simple dan murah lah (self return envelope sekitar $8) cuma waktu tunggunya lamaa. Mulai dari nerima suratnya, prosesnya, dikirim baliknya heu.

Ketiga, lewat local currency exchange. Cuma ada tambahan biaya $5 buat pengurusan sama tokonya. Tapi ngambil aktenya ntar ke situ lagi sih. 

Keempat dan terakhir ini yang paling praktis, lewat telpon dan online melalui third party. Namanya Vitalchek. Tapi ada biaya pengurusan $12+. Belum termasuk biaya kirim. Kalau pake pos biasa, sih gratis, tapi ga ada asuransi, ga ada tracking number, kan itu dokumen penting guys. Jadi disaranin pakai UPS 2 day Air, biayanya $17. Jadi kalau minta 2 copy, totalnya hampir $50! Mahal uga ya. 

Akhirnya aku pake cara keempat. Ternyata emang simpel. Hari ini buat permohonan secara online. Ternyata 2 hari kemudian udah ada aktenya di mail box. 

2. Asuransi Kesehatan

Hari Rabu aku pulang dari rumah sakit. Kamis paginya aku harus bawa bayinya kontrol ke dokter. Soalnya dia mengalami jaundice atau bayi kuning. Baru dua hari melahirkan, aku tetep pergi ke RS sendiri, lho. Suami kan tetep mulai ngerjain riset sambil jagain Razin. 

Nah, pas daftar ulang di resepsionis ditanyain, ntar anaknya mau pakai asuransi kesehatan apa. Aku bilang, sama aja (yang dari pemerintah itu, lho). Terus dia bilang, ya nanti tolong diurus ya. Kalau udah dapet nomernya, lapor ke sini. 

Selama sebulan pertama sebenernya si bayi ikut asuransi ibunya. Aku sendiri masih di cover asuransi sampai 2 bulan setelah melahirkan. Habis itu bye deh asuransi kesehatan dari pemerintah yang geratis itu :')

Lagian ya, aku tuh bingung mau ngurus asuransi juga gimana. Ini anak kan ga ada dokumen apa-apa. Ga ada hal legal yang mengakui keberadaan anak ini kecuali para saksi, dokter dan perawat di rumah sakit. Terus gimana cara daftarnya? 

Selama 7 hari berturut-turut aku bolak-balik rumah sakit. Ya gara-gara tingginya level birilubin si bayi. Walaupun gak sampai di sinar, tapi tiap hari harus tes darah buat liat jumlahnya. Juga setiap ke RS ditanya, anaknya pakai asuransi apa. Alamak, bikin setres aja nih. Udah mah capek tiap hari ke RS, masih aja ditanya-tanya. 

Sampai usia sebulan, masih ditanya juga dong. Wah panik kan aku. Kalau gak di cover, gimana caranya aku bayar biaya tagihan ke dokter yang tiap periksa bisa sampai $700 (hampir Rp 10 juta). Haha, duit dari mana guys. 

Aku tanya di RS, katanya suruh telpon health plan nya. Aku telpon lah health plan nya, County Care. Eh dia bilang suruh dapet medicaid number dulu. Wah berarti harus berurusan sama kantor DHS, kantor pemerintah yang mengurusi segala bentuk bantuan untuk warganya. 

Aku pun pergi ke kantor Department of Human Services dan ternyata tutup saudara-saudara! Akibat covid, kantor sepenting ini aja tutup. Mana di pintunya tertulis, tutup sampai waktu yang tak ditentukan. Tepok jidat. 

Walhasil, harus nelpon deh. Ini beneran uji kesabaran guys. Di awal udah dikasih tau, antriannya 34 orang, ya. Jadi sebelum aku dilayani sama customer service nya, ada 34 orang yang udah ngantri. Kebayang nunggunya berapa lama? Satu jam lebih! 

Pas akhirnya giliranku, gercep aku kasih data dan tanya-tanya. Ternyata anakku udah punya medicaid number. Dah aja aku catet. Terus aku telpon health carenya, udah masuk juga ternyata. Hmm

Nah, pas aku ke rumah sakit, aku mau lapor dong, mau ngasih nomor asuransinya. Lah ternyata udah masuk sistem. Sigeje astagfirullah. Kemarin aja nanya-nanya. Ternyata udah diurus tuntas sama rumah sakit. Fyuh, alhamdulillah lah. Yang penting aku ga perlu bayar biaya kontrol. 

3. Paspor Indonesia 

Eh udah tau kalau anak lahir di Amerika pasti dapet kewarganegaraan Amerika? Cihuy, anak bayi punya dua yak. Wkwk. Iya, semua bayi yang lahir di sini otomatis jadi warganegara sini, ga peduli ortunya dari mana. Nah tapi Indonesia kan gak mengijinkan warganya punya dua kewarganegaraan. Jadi ntar usia 18 tahun harus milih deh.

Sementara yang baru sempet aku urus baru paspor Indonesia dulu. Soalnya buat ngurus paspor US, kedua ortu harus hadir. Suami belum sempet aja sih heu.

Nah ngurus paspor Indonesia tergolong mudah kok. Apalagi karena pandemi, semua dokumen dikirim bentuk scan lewat email: paspor kedua ortu, akte kelahiran, bukti tempat tinggal (tagihan listrik/telpon/gas), dan beberapa formulir yang harus diisi. Dikirim ke mana? Ke KJRI Chicago dong.

Nah tinggal nunggu balesan deh kapan harus ke kantornya. Datengnya cukup satu ortu dan anaknya aja. Jangan lupa bawa semua dokumen yang di scan plus money order (semacam slip buat bayar biaya paspor $24) dan amplop buat kirim balik ke alamat rumah. Dah, di kantor KJRI cuma diambil foto sama nyerahin dokumen. Paspor pun sampai di rumah sebulan kemudian

Dah tinggal paspor US. Kapan-kapan aja deh. Soalnya cuma berlaku 5 tahun dan gak bisa diperpanjang wkwk. Kalau ada pertanyaan, boleh banget drop di kolom komentar ya! 

Ilma Purnomo (Mama Razin)
Perempuan Indonesia yang saat ini tinggal di Chicago, USA, menemani suami kuliah doktoral. Seorang ibu rumah tangga yang disibukkan oleh dua putranya (Razin dan Zayn). Suka menulis dan belajar hal baru.

Related Posts

Posting Komentar