Mama Razin (Ilma Hidayati Purnomo)

Pernah Diganggu Jin: Sebuah Analisa

Hah? Emangnya pernah kerasukan? Bisa liat hantu? Kenapa bisa menyimpulkan kalau pernah diganggu jin?

Penyendiri, tidak suka bersosialisasi

Oke, tenang saudara2. Aku coba jelaskan dikit apa yg aku alami. Jadi, akhir2 ini kami sering nonton video di channel nya Ust. Muhammad Faizar. Beliau banyak membahas pengetahuan Islam tentang hal gaib, orang-orang yg diganggu bangsa Jin, dan ruqyah. 

Setelah menonton dan merangkum semua tanda-tandanya, kami berkesimpulan, mungkin dulu aku pernah diganggu bangsa jin. Kenapa? Aku jelasin dalam poin-poin tanda-tandanya. 

Sering bertengkar dengan pasangan, punya masalah psikologis, sakit maag

Beberapa Tanda Gangguan Jin

1. Suka Menyendiri

Sebenernya di video dijelasinnya orang yang pendiem lebih mudah diganggu bangsa jin, tapi aku sebutin di sini aku seorang yang penyendiri. Sebab, level pendiemku emang akut.

Okelah, ada beberapa orang yang memang tidak terlalu banyak bicara. Tapi yang kurasa ini parah. Pas aku SMP aku masih di level pendiem, ga terlalu banyak bicara. Tapi aku masih mau berada di dalam kumpulan orang-orang. Sejak SMA, aku betul-betul penyendiri.

Aku inget pas kelas 1, baru masuk SMA, aku sendirian di kelas pas jam istirahat. Terus temen2ku kasian, ih itu Ilma kok sendirian. Kalau kesambet gimana? Akhirnya aku diajak ke kantin bareng mereka.

Aku emang suka sibuk sama pikiranku sendiri. Orang lain lebih ngeliat aku suka ngelamun. Ga, kok, aku gak mendengar suara2 apapun di pikiran aku. Tapi di sini poinnya. Jin yang ada di dalam tubuh manusia bisa nge-drive pikiran orang yang dirasuki.

Ya, aku terkenal punya image orang pendiem, penyendiri, susah dideketin, pemurung, suka pakai baju gelap. Yaa, ada2 aja temenku yg ngasih tau, suruh berubah.

2. Susah Bersosialisasi 

Ini yang paling aku rasa berat di masa aku sekolah. Aku ngerasa aneh aja kalau mau ngobrol sama orang. Kayak ga ada topik. Terus di pikiran tuh rasanya males mau ngomong sama temen. Alah, ntar susah ngejaga flow obrolan. Alah, ntar malah ngegosip. Ya, ini juga tipu daya bangsa jin dalam memengaruhi manusia. Bukankah dalam agama Islam, kita diperintahkan untuk menjalin silaturahmi? Kalau ga bersosialisasi, gimana bisa silaturahmi? 

Lagi-lagi kesulitan aku bersosialisasi berdampak parah buat diri sendiri. Aku kesulitan cari bantuan pas TA. Juga sulit menjaga teman akrab. Iya, somehow teman2 yang dulu pernah dekat, tiba2 jadi terasa jauh semua setelah pisah sekolah. Kayak tau2 levelnya jadi temen sekedar kenal pas masih sekolah. Padahal dulu deket suka curhat. Kan aneh ya... 

Ga tau sih, soalnya aku liat Daniar masih punya temen deket yg bisa dia hubungin buat ngobrolin hal apa aja. Sedangkan aku, selalu ada rasa sungkan. Kayak aku ngerasa, kan udah ga sedeket itu lagi. 

Dulu, aku kira emang aku tipe orang yang ga bisa ngejaga temen, juga bukan tipe orang atraktif/menarik untuk dijadiin temen. Aku merasa aneh, tapi ga sampai merasa janggal. Sekarang baru aku tau penyebabnya. 

3. Punya Penyakit Lambung

Sejak SD kelas 6 aku punya penyakit maag kronis. Aku punya list panjang makanan yang menyebabkan maag aku kambuh. Temen2 SMP, SMA, dan kuliah mungkin masih inget aku suka bilang, “aku gak bisa makan ini.. itu..”

Sering banget ke dokter buat nanyain aku ini kenapaaa. Ya cuma dikasih obat-obatan buat ngurangin gejala. Sakitnya ilang, dateng, gitu aja terus. Juga sering sakit yang lainnya, batuk pilek lah, sakit gigi, sakit bahu, sampai ke telinga juga. Katanya karena asam lambung (GERD). Dari kecil emang langganan ke dokter sih, dulu pernah punya bronkitis. 

Terus, maag ini tau-tau sembuh sendiri setelah sekitar setahun menikah. Yaa paling bedanya aku udah lebih banyak makan. Tapi sejak nikah aku antem aja makanan yang dulunya pantang. Anehnya malah sembuh. Sekarang juga tetep ga kambuh lagi meskipun makannya yaa, biasalah, ala ibu-ibu rumah tangga yang sibuk urus ini itu dulu baru sempet makan. 

Ga wajar kan, diobatin ga sembuh. Ga diobatin, sembuh sendiri. Ada apa ini? Mungkin karena ada perubahan pola makan, lebih sehat, lebih teratur. Tapi sekarang juga ga segitunya makan sehat dan teratur. Hmm, something happening here. 

4. Pernah Punya Masalah Psikologis

Ga harus masalah psikologis yang berat, kok. Stress gara-gara ngerjain tugas akhir juga bisa jadi pintu masuknya jin ke pikiran. Atau sering punya pikiran negatif dan berujung jadi perasaan tertekan. 

Aku tonton videonya M. Faizar juga ada seorang istri yang stress karena ga diajak jalan-jalan sama suaminya. Dari sanalah jin masuk dan diem di tubuhnya sampai bertahun-tahun. 

Aku pernah ke psikolog, pas aku pingin pindah kuliah dan Alhamdulillah waktu itu diterima di Farmasi UI pas tingkat 3 di ITB. Saat itu ya, aku juga tertekan. Terus kata psikolognya cuma ada yang ngeblokir kemampuanku. Mungkin trauma masa lalu jadi aku harus menyelesaikan masalah itu dengan sesi terapi supaya seluruh kemampuan aku keluar. Jadi orang yang terbuka, dsb nya lah. 

Tapi aku ga ikutan terapi, akhirnya juga tetep lanjut di ITB sampai lulus hehe

5. Sering Berkonflik dengan Pasangan

Aku tau awal waktu menikah emang masih penyesuaian. Dua kepala berbeda dari dua keluarga berbeda. Tapi ini tuh akut. Ada-ada aja masalahnya, yang kalau sekarang dipikir, kok remeh sih. Kenapa aku suka buat masalah? 

Contohnya, aku tau Daniar mau pulang dari Singapura malem2. Bukannya aku tungguin, malah ketiduran, hp di silent. Kan cerdas yak. Pernah juga aku dikasih uang, disuruh beli baju baru. Udah kurang enak apa, coba, disuruh beli baju baru. Eeh aku undur-undur dengan alasan macem-macem. Ga masuk akal emang.

Kalau kata Daniar, aku kayak bukan manusia normal. Sering banget dia marahin aku buat berubah. Aku juga ngerasa dia keras banget ke aku. Tapi ya itu, mungkin emang akunya yang aneh. Somehow

Di poin sebelumnya aku bilang ada istri yg kemasukan jin gara2 gak diajak jalan2 sama suaminya. Mereka juga sering bertengkar. Ya itulah kerjaannya jin yang merasuki manusia. Gak suka dengan rumah tangga harmonis. 

Yah seandainya aku tau tanda2 itu tuh menunjukkan aku diganggu jin, harusnya aku ga cuma berobat ke dokter, ke psikolog, memperbanyak ibadah, lebih bersyukur, tapi juga ruqyah. 

Diganggu Jin Karena Lemah Iman? 

Nah di sini aku juga mau meluruskan, diganggu jin dan keimanan seseorang itu ngga ada hubungannya. Apa cuma orang lemah iman yang diganggu jin? Ga juga. Rasulullah juga pernah kena sihir (gangguan jin). Semua orang bisa kena gangguan jin atas izin Allah. 

Maka dari itu, kalau mau mengerjakan apapun kan disuruh baca Bismillah, ada beberapa kegiatan yang ada doanya secara khusus juga supaya ga diganggu jin (misal ketika mau melakukan hubungan suami istri). 

Yah, memang beda dunia, tapi kita hidup berdampingan dengan bangsa mereka. Kita gak bisa lihat jin, tapi jin bisa lihat kita. Kita ga boleh takut sama jin dan juga ga boleh ngundang.

Gimana Jin Bisa Masuk ke Tubuh? 

Bisa dari sihir, melakukan ritual yang mengundang jin, atau diturunkan. Sejauh yg aku rasakan sih, sepertinya bukan sihir (kyk jin dikirim orang pinter dengan cara s*nt*t atau sebagainya), aku juga ga melakukan ritual apapun yg bisa mengundang jin. Jadi mungkin itu jin nasab, alias jin yg mengikuti suatu garis keturunan manusia.

Mungkin, kakek-nenek moyang aku ada yg suka melakukan ibadah yg gak ada tuntunannya di Islam. Meskipun kesannya agamis, tetep ga boleh, ya. Misal, puasa mutih (cuma makan nasi sama minum air putih selama beberapa hari), puasa pati geni (apa ya, pokoknya ga boleh nyalain api gitu deh), dll.

Seingetku emang ada sih dari kakek-nenek yg kyk gitu. Atau misal punya kemampuan tertentu, kayak bisa baca ini orang karakternya gini, masa lalunya gini, masa depannya gitu (kayak meramal). Hal kayak gini tuh gak wajar, alias kemampuannya jin. Manusia ga punya kemampuan gini. Sekalipun ada orang yg dikasih kemampuan gini sama Allah, cuma Nabi dan wali. Walipun ga boleh ngasih tau kemampuan ini ke orang lain. Kan dalam ajaran Islam dilarang mendatangi peramal, dukun. 

Nah, kadang ada juga dukun berkedok ustadz. Ini oknum, ya. Karena kitab dalam bahasa Arab pun ada yg ngajarin sihir. Atau misal kita dateng ke ustadz minta didoain, eh dikasih rajah. Semacam tulisan arab di kertas, kayak potongan ayat, ada bintangnya. Wah, kalau bahas ini bisa panjang deh. Banyak banget video di channel ust. Muhammad Faizar yang bahas ini. Ada tentang sihir putih (yg aku bilang kesannya agamis tapi sebenernya sihir, pakenya ayat al-Quran pula, ini istilahnya sihir putih. Tetep gaboleh).

Diganggu Jin Pasti Kerasukan? 

Ga juga. Justru kalau gangguannya udah menahun dan jinnya kuat, gangguannya halus. Berupa bisikan (bukan berarti mendengar suara-suara loh, ya), maksudnya kayak kalau pas ngambil keputusan, di pikiran tuh kayak ada yg ngasih saran ini itu, tapi saran yg ga bener. 

Sakit-sakitan juga bisa. Kayak ga sembuh-sembuh padahal udah diobatin ini itu. Jadi ga mesti kayak orang kerasukan teriak2 gitu, ya. Di ruqyah pun, belum tentu reaktif, bisa keliatan tenang aja, tetep sadar juga.

Gimana Caranya Supaya Tidak Diganggu Lagi? 

Kiat supaya tidak diganggu jin

Pertama, menyadari ini gangguan jin. Orangnya harus sadar dulu karena dengan inilah bisa tumbuh optimisme dalam diri supaya sembuh. 

Kedua, berobat dengan cara ruqyah. Ini pun harus yg syar’iyah. Atau coba ruqyah pribadi aja dulu. 

Terakhir dan paling penting, minta perlindungan Allah supaya tidak diganggu lagi. Gangguan ini kan bisa terjadi ke siapapun selama Allah mengizinkan. Juga, orang yg pernah keganggu lebih rentan diganggu lagi. Harus semangat! Perbaiki hubungan dengan Allah, perbanyak ibadah, buat pikiran sibuk dengan hal bermanfaat, dan menghindari hal-hal yang mengundang godaan jin. 

Mudah-mudahan artikel ini bermanfaat ya, teman-teman. Ini juga buat pengingat ke diri sendiri supaya meninggalkan sifat-sifat buruk terdahulu. Doakan semoga aku jadi pribadi yang lebih baik ke depannya ya :)

Ilma Purnomo (Mama Razin)
Perempuan Indonesia yang saat ini tinggal di Chicago, USA, menemani suami kuliah doktoral. Seorang ibu rumah tangga yang disibukkan oleh dua putranya (Razin dan Zayn). Suka menulis dan belajar hal baru.

Related Posts

9 komentar

  1. Wah ternyata banyak dari hal sepele yang jadi penyebab ya mb. Tapi karena jin pandai cari celah ya berhasil juga ya. Semoga kita dijaga dna dijauhkan dari gangguan jin dan syaitan.

    BalasHapus
  2. Merasakan hal yang sama :) Semacam turunan mungkin karena eyangku jaman dulu suka ritual gitu dan berdampak paling besar ke aku., sejauh ini sih ga begitu ganggu kecuali waktu aku tidur, jadi seringnya mata melek daripada merem :')
    Baru berani ruqiah pribadi :'(
    btw terima kasih sharingnya Mom, semoga senantiasa sehat dan jangan banyak melamun, heuheu :)

    BalasHapus
  3. Mbaaaakkk, bener banget bukan hanya yang lemah iman yang diganggu jin. Intinya memang kita jangan sampe kosong pikirannyaaa. pengalaman deh, hahaaa. Makasih udah sharing, Mbak. jadi inget masa lalu deh :D

    BalasHapus
  4. Innalilahi. Ada salah satu yg aku alami. Tp sampai saat ini apakah hal itu benar adanya ya kak? :'( Harus konsultasikah?

    BalasHapus
  5. Baru pekan lalu khodimat saya kemasukan jin. Ya Allah, sedih pas lihat beliau diruqyah.
    Saking lemes dan capeknya pasca diruqyah, sampai sepekan rehat.
    Memang beliau banyak pikiran.

    BalasHapus
  6. Semoga kita selalu dilindungi Allah SWT 🤲🤲🤲

    BalasHapus
  7. Waduh, aku baru tau klo penyakit lambung akibat gangguan jin *punya juga :(

    BalasHapus
  8. tapi bagaimanapun manusia lebih mulia dari jin. insya Allah, kalau Allah menghendaki segalanya baik baik saja.

    BalasHapus
  9. Semoga Allah selalu lindungi kita ya kak

    BalasHapus

Posting Komentar