Mama Razin (Ilma Hidayati Purnomo)

TBC Laten dan Keluargaku

Aku dan anakku positif TBC (didiagnosa TBC Laten), juga tentang kondisi kesehatanku, aku cerita di sini yak!

Klinik di Amerika

Semua ini bermula saat asuransi anakku akhirnya selesai juga prosesnya (kira-kira akhir tahun 2019). Terus aku pun daftarin dia buat imunisasi di klinik. Ternyata, ga cuma imunisasi (ada 6 imunisasi yg dikasih langsung, yang mana membuat Razin masih trauma tiap dateng ke dokter atau klinik hingga saat ini 😅 dia pasti nangis kejer), diminta tes TBC juga karena aku berasal dari negara endemik.

Waktu itu, dia dites Mantoux, dimasukin cairan di bawah kulit di tangannya. Dua hari setelahnya aku harus kontrol ke klinik buat liat hasilnya. Setelah pulang dari klinik, aku liat di bekas suntikannya ada bentol merah yg lebar (gak gede menonjol kyk digigit nyamuk sih, permukaannya rata, tapi lebar). Aku kira itu emang reaksi alaminya.

Pas aku dateng ke dokter lagi, ternyata si bentol itu diukur lebarnya. Waktu itu dokter residen yg meriksa, dia ga yakin gitu, antara positif dan negatif. Terus dia panggil advisornya. Jadi, pas diukur itu, diameternya sampai 10mm, dia bilang itu batasnya antara reaksi positif (berarti udah pernah terinfeksi bakteri TBC) sama ngga.

Terus aku tiba-tiba inget. Pas aku masih di Indonesia, di Trenggalek, rumah ortunya Daniar, kami cukup sering berkunjung ke alm. Kakeknya Daniar. Kira2 dua atau seminggu sekali lah. Awalnya aku emang tahu Kakek buyutnya Razin suka batuk-batuk. Aku pernah nanya, kenapa sih kok batuk2 melulu (sampai kadang dibuat bercandaan wkwk). Kata Ayahnya Daniar, ya, namanya juga udah tua.

Terus, sekitar sebulan sebelum aku berangkat ke US, kondisi kesehatan Kakek buyut menurun. Dirawat di rumah sakit. Didiagnosis TBC (waktu itu aku ga tau ada TBC aktif dan pasif). Jadi ya, waktu itu cuma mikirnya, ya udah, sebaiknya ga jenguk-jenguk lagi biar gak ketularan. Tapi sempet jenguk sekali sih, pas pamitan mau berangkat ke US.

Akhirnya dokter yg kami temui di klinik merujuk Razin ke dokter spesialis anak spesialis infectious disease (penyakit menular). Sebelum ketemu dokternya, Razin di minta rontgen dada dulu. Dokternya nanya lagi soal sejarah dan berapa besar benjolannya.

Jadi, Razin didiagnosis kena TBC laten. Dia gak menular, cuma ada bakterinya di paru-paru, tapi gak sampai menginfeksi. Tanda-tanda infeksinya gak terlihat di rontgen dada dan Razin pun gak menunjukkan tanda-tanda terinfeksi TBC (kyk batuk, penurunan berat badan, dsb). Tapi dia tetep harus jalanin pengobatan karena bakteri itu bisa sewaktu-waktu menginfeksi kalau daya tahan lagi lemah.

Terus akhirnya Razin dikasih pengobatan selama 4 bulan pakai antibiotik namanya Rifampin, dikasih tiap hari. Aku dikasih pilihan, mau cairan atau pil terus digerus. Aku bilang, coba pakai cairan dulu, mungkin lebih gampang. Ternyata cairan yg harus aku kasih itu 12.5ml. Warnanya oranye pekat dan rasanya paitt minta ampun. Pipis dan fesesnya pun ikutan berwarna oranye.

Aku sempet stress pas masa pengobatan Razin. Ngasih obatnya susah banget, cuy! Bayangin aja harus nyekokin obat pait sebanyak itu ke anak kecil. Dia jadi gak nafsu makan, rewel ga berhenti-berhenti. Akhirnya aku berhentiin deh ngasih obatnya. Bukannya aku ga coba cara lain, aku pernah masukin roti (biar keserap) terus langsung aku cekokin, dilepeh wkwkwk

Nah, pas kontrol ke dokternya, aku utarain lah keluhanku. Aku bilang, boleh gak, kalau ditunda aja lah pengobatannya. Nah dokternya sampai panggilin koleganya tuh buat jelasin ke kami. Jadi, ini memang tindakan preventif. Masalahnya, hasil tesnya menunjukkan positif (diameter tes Mantoux sampai 10mm) dan memang pernah ada kontak sama penderita TBC aktif. Kalau hasil tes Mantoux nya di bawah itu atau ga pernah ada kontak sama penderita sih mungkin ga harus diobatin sekarang.

Huhu, aku pasrah deh. Akhirnya aku dikasih pilihan kedua. Pil Rifampinnya digerusin gitu. Alhamdulillah udah dalam bentuk kapsul, jadi tinggal aku tuang, aku susupin di makanannya Razin. Eits... Meskipun kedengerannya gak semengerikan 12.5ml sirup pait, tetep susah ngasihnya loh. Masalahnya, rasanya ya, tetep paitt wkwkwk

Aku masukin di apple sauce, Razin ga suka. Soalnya keliatan banget, warnanya berubah, rasanya juga berubah. Akhirnya aku coba dimasukin ke dalam sepotong roti yg aku olesin selai kacang atau nutella. Itu pun pas dia ngunyah, aku harus ajak dia ngobrol, biar lupa. Gak ngeh ada rasa-rasa aneh di mulutnya 😅

Lumayan berhasil tuh sampai beberapa minggu, Qadarullah, Razin muntah-muntah gara-gara minum susu yg udah gak bagus. Wah, berhenti dulu seminggu pengobatannya. Eh taunya, pas dia udah sembuh, dia jadi ga mau dikasih obat. Selalu dia lepeh. Alamak, lelah hayati...

Aku sempet ke dokter, beberapa hari setelah Razin berhenti muntah dan diare. Telat yak? Itu bukan gara-gara aku yg ga bener lho, tapi sistem di sini yg geje. Kalau mau ketemu dokter itu mesti buat janji. Kecuali, darurat banget, parah banget, ya sok ke UGD. Terus, buat janji itu ga bisa aku minta hari ini, besok bisa dateng ke klinik. Baru bisa dateng 4 hari setelahnya.

Jadi ya, pas aku ketemu dokter, Razin udah sembuh. Tapi ternyata beberapa hari kemudian, perutnya jadi buncit gitu. Ga tau ada angin apaan, si klinik telpon Daniar. Nanya2 soal kesehatannya Razin. Terus dia cerita ttg perutnya Razin. Disuruh dateng ke klinik beberapa hari setelahnya.

Nah dokter yg kami temui bilang, kalau udahan muntah dan diarenya, ya bagus. Paling ini gara-gara Razin konstipasi (emang BABnya gak bisa tiap hari sih) terus disaranin rajin dikasih jus pear atau jus plum. Kalau masih parah, ntar dikasih pelunak feses. Kalau menurut aku sih, kayak kembung gitu lho perutnya. Tapi orang sini kan gak kenal masuk angin 😂

Pulang dari klinik beli jus plum. Harganya mihil banget dong hahaha. Sebotol gede gitu bisa $6. Padahal kalau jus apel paling setengahnya. Terus aku beli bubur bayi yg tinggal dikasihin ke anaknya, yg mengandung plum. Alhamdulillah Razin seneng. Tapi jusnya dia gak begitu seneng sih. Ngaruh sama susah BABnya gak? Enggak haha. Tapi ternyata ini jalan keluar yg Allah kasih buat pengobatan TBnya Razin 😊

Ternyata, kalau dicampur ke puree ini, Razin ga tau ada obat di dalemnya. Karena rasa buburnya sendiri udah strong, ada kecut manisnya, ada paitnya dikit. Warnanya pun ungu pekat. Jadi rasa sama warnanya ga berubah sama sekali setelah aku kasih bubuk obat. Alhamdulillah Ya Allah. Bener-bener lega rasanya. Soal konstipasinya, aku tetep minta resep pelunak fesesnya sih, buat jaga2, yg ternyata emang kepake setelahnya wkwkwk

Nahh... Setelah 4 bulan menjalani pengobatan, kan pas pandemi Covid-19 tuh. Aku ga bisa ketemu dokternya secara langsung. Cuma video call. Jadi kami dikasih surat yg menyatakan Razin kena TBC laten dan udah menjalani pengobatan. Ke depannya, dia jgn sampai dites lagi karena hasilnya mungkin masih positif. Yak, cerita ttg TBCnya Razin udah selesai.

Oh ya, kyknya ada yg keskip, jadi aku dikasih opsi pengobatan yg lain sih. Obatnya lain, tapi lebih lama jangka waktunya. 6–9 bulan. Mending juga yg cepet, ya gak? Wkwkwk

Dokternya Razin sangat menyarankan aku dan Daniar buat tes. Karena kalau ternyata kami positif dan suatu saat nanti jadi aktif, tentu berbahaya. Apalagi waktu itu aku lagi hamil. Jadi ya, dokternya juga khawatir sama janin di kandunganku kalau ntar udah lahir terus ortunya kena TBC.

Klinik di Amerika

Ya udah, toh, saat itu aku dicover asuransi kan yak, pakai aja lah. Pas kontrol kandungan, aku juga minta tes. Ternyata aku pun positif. Ku sempat sedih sih...

Jadi aku juga rontgen dada. Yg mana aku baru tau kalau lagi hamil, perutku dikasih perisai gitu. Jubah timbal kalau ga salah. Berat juga ternyata.

Terus aku juga dirujuk ke RS. Kukira dirujuk ke dokter spesialis infectious disease juga kan, kyk Razin. Ternyata dokter kandungan juga, tapi buat high risk pregnancy (kehamilan beresiko) kyk orang yg menderita diabetes atau hipertensi gitu.

Diagnosanya sama, TBC laten. Harus menjalani pengobatan juga selama 6–9 bulan. Ini obatnya beda dari Razin, opsi keduanya Razin. Kayaknya dosisnya ga begitu tinggi jadi ga masalah buat ibu hamil. Tapi aku tetep harus konsul sama dokter spesialis ID juga sih, karena si dokter kandungan ini ga yakin berapa lama jangka waktu sebenernya yg harus aku jalanin karena ini bukan penyakit yg sering dia treatment.

Nah, jadi berhubungan dengan kondisi aku yg waktu itu lagi hamil, sebenernya TBCnya ga berbahaya, sih. Cuma kondisi kesehatan aku secara umum. Aku cukup gampang capek. Apalagi semua urusan rumah kan aku urus sendiri. 

Setelah berbincang 30 menit dengan spesialis infectious disease…

Jadi, Selasa 23 Juni 2020 aku melakukan video visit dengan dokter spesialis infectious disease. Beliau jelasin, secara umum pengobatan untuk TBC laten memang menggunakan 2 jenis antibiotik: Rifampin atau Isoniazid. Pas ngobrol sama aku, dokternya sambil ngecek gitu di jurnal/studi mengenai obat mana yang lebih dianjurkan dipakai sama ibu hamil. Ternyata lebih dipilih yang Isoniazid.

Terus untuk waktu pengobatannya tetep diambil jangka waktu maksimum, yaitu 9 bulan pengobatan. Dia tanya, dokter kandungannya udah jelasin efek sampingnya? Aku bilang, mungkin menyebabkan kesemutan di tangan makanya dikasih vitamin B. Dia tambahin, iya, mungkin bisa begitu. Makanya, untuk pencegahan dikasih vitamin B6, untuk mengurangi kemungkinan terjadinya kesemutan di ujung-ujung jari tangan/kaki.

Ternyata, selain itu, penggunaan obat ini juga bisa meningkatkan aktifitas peradangan di hati. Jadi, aku harus tes darah dulu, buat liat kondisi liver aku. Karena dengan kondisi hamil pun, sudah meningkatkan aktifitas peradangan di hati. Kalau hasilnya bagus, nanti pengobatannya bakal dimulai. Nah, tesnya ini pun berkala. Dilihat setelah pengobatan beberapa minggu, apakah aktifitas peradangannya meningkat. Nanti dievaluasi lagi, apa perlu dilanjutin pengobatannya atau diberhentikan dulu.

Nah, aku tanya, kenapa dulu Razin ngga perlu kayak gitu? Karena dia masih kecil, kerja liver nya masih bagus. Dikasih obat yang dianggap lebih ‘tidak aman’ dibanding yang bakal aku pakai juga, kan. Kayak dokternya lebih selow gitu ngobatin Razin. Katanya dosisnya lebih kecil juga, sih.

Aku pernah baca di suatu artikel online, tentang TBC ini. Maksud aku, apa sih yang bener-bener membedakan antara orang kena TBC aktif (yg sakit betulan, yang kalau dulu pas masih di Indonesia setahu aku kalau orang sakit TBC ya, lansung ke tahap ini) dengan TBC laten? Jadi, kalau kita nih, orang sehat. Berada dalam satu ruangan dengan penderita TBC. Dia batuk, bersin, atau apapun yang menyebabkan adanya semprotan cairan. Terus bakterinya beterbangan di udara, kita menghirup udara yang sama. Bakteri itu masuk ke dalam tubuh kita.

Sistem imunitas di tubuh kita itu melawan. Nah, bakteri yang dilawan itu diselubungi dengan dinding (jadi kayak bola gitu), jadi bakterinya gak bisa menginfeksi organ tubuh kita. Kalau sistem imunitasi kita melemah (yang mana ini kasusnya sebetulnya cukup jarang terjadi untuk orang sehat), dindingnya roboh. Bakterinya keluar dari selubung bola dan menginfeksi organ-organ tubuh. Mulai dari paru-paru (bola-bola berisi bakteri ini ada di dalam paru-paru). Bisa ke organ lainnya. Pernah denger TB tulang, dsb, kan? Nah, itu bakterinya udah jalan-jalan di sistem peredaran darah.

Nah, tadi aku bilang, buat orang sehat sebenerya kasus TBC laten jadi aktif itu jarang terjadi. Dokternya bilang, ini terjadi pada orang yang mengalami defisiensi imunitas (immunodeficiency). Buat orang yang sehat, kasus TBC laten menjadi TBC aktif itu paling cuma 1:1000 orang per tahun. Sedangkan untuk orang yang memiliki kelemahan sistem imun, 10:1000 orang per tahun.

Jadi apakah berarti cukup sekali saja bakteri itu masuk ke tubuh kita terus kita jadi pengidap TBC laten? Belum tentu. Atau perlu berkali-kali kejadian lalu akhirnya jadi pengidap TBC aktif? Intinya sih tergantung sistem imunitas tubuh kita. Kalau sistem imunitas tubuh kita bagus, berapa kali pun kemasukan bakteri, gak lantas jadi pengidap TBC aktif. Nah, orang berusia lanjut dan ibu hamil termasuk orang yang mengalami kelemahan sistem imun. Makanya banyak pengidap TBC itu orang tua, kan?

Klinik di Amerika

Nah, aku sempet bingung gitu kan sebenernya penegakan diagnosa TBC laten di Indonesia itu gimana. Akhirnya aku konsul juga sama dr. Taufiqur Rahman, Sp. A.  Ternyata, kalau di indonesia, Ikatan Dokter Anak Indonesia mengeluarkan "Skor TB" (khusus pd anak), dimana disitu ada beberapa item penilaian. Menggunakan skor poin gitu. Nah, mantoux test positif itu poin nya 3, riwayat kontak dengan penderita TBC aktif poinnya 3.D ikatakan positif TBC (termasuk TBC laten) jika poin mencapai minimal 6. Jika tidak ada gejala, tapi skor 6, beberapa ahli menyebut TBC laten. Aku baca juga tentang skoring TBC dari situsnya IDAI Jogja. Hmm, jadi lebih tercerahkan. 

Segitu dulu sharing kali ini. Semoga temen-temen sehat selalu ya! 

Ilma Purnomo (Mama Razin)
Perempuan Indonesia yang saat ini tinggal di Chicago, USA, menemani suami kuliah doktoral. Seorang ibu rumah tangga yang disibukkan oleh dua putranya (Razin dan Zayn). Suka menulis dan belajar hal baru.

Related Posts

2 komentar

  1. Mbak..aku ikt dag dig dug bacanya...

    Di Indonesia TBC kasusnya masih tinggi mba...
    Dan penularannya emang gampang banget..

    Kasian kalo kena TBC kategori 2. Selain minum obat yg gede2 juga mesti suntik tiap hari..

    Semoga segera pulih sehat wal'afiat semua ya mba

    BalasHapus
  2. masya Allah mbak ilma , pelukkkkk..
    kuat sehat bismillah ya mbak

    aku baca bener2 mantengin terus gmna cerita lanjutnya.
    semoga lekas membaik ya mbak. salam buat kakak razin,

    akupun tipe yang sulit minum obat meski diapapun maish kerasa kalo itu obat

    BalasHapus

Posting Komentar