Mama Razin (Ilma Hidayati Purnomo)

Pengalaman Mendaftar Asuransi Kesehatan Pemerintah USA

Semoga tulisan ini bisa cukup runut menceritakan cara daftar asuransi kesehatan dari pemerintah US khususnya di state Illinois.

Mendaftar Asuransi Kesehatan untuk Anak Kecil

Jadi, salah satu dari beberapa hal yang aku perlu urus sesampainya di Chicago adalah asuransi kesehatan buatku dan Razin. Sebelum sampai di Chicago, aku udah pernah nanya-nanya soal ini ke Kak Cendi, istrinya temennya Daniar di kampus. Sebelumnya pasti bakal ada yang nanya, kenapa ngga diurus Daniar aja? Kenapa ngga pakai asuransi kampus aja?

Daniar memang dapet asuransi dari kampus. Tapi harganya terlalu mahal kalau aku dan Razin ikut masuk ke dalamnya. Bayar preminya bisa $400/orang dalam sebulan. Kami keberatan, dong kalau sepertiga gaji yang Daniar dapet buat bayarin asuransi aja. Mending juga buat beli makanan sehat. Nah, kami udah coba isi formulir permohonan asuransi dari pemerintah tapi ada beberapa poin yang baru bisa dijawab setelah aku sampai di US.

Oke, aku cerita tentang program asuransinya dulu, ya. Asuransi kesehatan ini asalnya dari pemerintah state Illinois (yang ngurusinnya itu Department of Human Services), namanya Medicaid. Gratis, alias ga ada preminya. Jadi sebenernya bukan kayak asuransi, ya? Hahaha. Anggap aja ini bantuan pembiayaan kesehatan dari pemerintah buat orang tertentu dengan syarat tertentu pula. Syarat pada umumnya adalah low income atau berada di bawah 133% poverty level yang ditentukan oleh state. Ketentuannya cukup banyak dan bikin pusing karena terdapat perbedaan di setiap kelompoknya. Misalnya, secara umum yang bisa dapet Medicaid adalah US citizen. Nah lho, kok aku dan Razin bisa dapet?

Itu karena Razin adalah anak kecil di bawah 5 tahun dan aku adalah ibu hamil wkwkwk. Untuk dua kategori ini memang tidak memandang status imigrasi. Standar pendapatannya pun berbeda dengan kelompok penerima Medicaid secara umum. Kalau mau tau apakah kamu eligible untuk Medicaid atau ngga, bisa isi kuesioner di halaman ini, pilih pilihan “Check if I Should Apply”.

Sebenernya, kamu bisa aja coba daftar tanpa tahu eligible apa ngga karena nanti pasti diverifikasi lagi sama petugasnya. Untuk daftarnya bisa secara online melalui situs ini, dan pilih pilihan “Apply for Benefits”, atau dateng ke kantor Public Aid Department terdekat. Tapii, sekarang saatnya aku cerita pengalamanku, yah.

Aku baru isi formulirnya secara lengkap pertengahan September. Saking banyaknya peryanyaan yang harus aku jawab dan beberapa aku kurang paham konteksnya, aku melakukan banyak kesalahan saat menjawab. Seperti, seharusnya aku memasukkan Social Security Number(SSN)-nya Daniar meskipun dia tidak memerlukan asuransi karena data yang dimasukkan itu seluruh anggota keluarga, bukan cuma yg mau apply aja. Terus, aku ga paham soal perpajakan di sini. Jadi aku asal isi “No” aja semua. Padahal ada isian kayak apakah aku menjadi tax dependent orang lain, jawabannya harusnya iya. Sayangnya, waktu itu Daniar gak ngecek semua jawaban aku dan keburu dikirim. Kami baru tau salahnya setelah dapet formulir yg terisi dalam bentuk pdf. Ya sudah, kami tunggu aja balasannya. Katanya maksimal 45 hari kerja.

Ditunggu-tunggu tapi ga ada kabar. Telpon kek, apa surat kek. Akhirnya aku memutuskan pergi ke kantornya langsung bareng sama temen yang juga menanti kepastian karena menelpon ke kantornya adalah sebuah kesia-siaan (ga bakalan ada yang angkat telponnya). Saat itu kira-kira pertengahan November 2019. Kami datang ke kantornya dan meminta kejelasan. Ternyata kami harus berbicara (atau minta percepatan prosesnya) di Customer Service. Tapi, karena hari itu hari Senin dan rame orang, aku disaranin pergi di hari lain, kayak Kamis, dan di jam siang.

Tapi besoknya aku balik lagi haha. Ga peduli ah, mau nunggu lama, paling berapa jam, sih? Yang penting beres, kami dapet asuransi. Razin bisa imunisasi. Soalnya dia udah ketinggalan jauh. Nah, gara-gara pas dateng aku habis jalan, lidahku jadi kelu. Alhasil, aku ditawarin pakai translator, dong wkwkwk. Percaya lah, bahasa Inggrisku gak bagus, kok. Aku cuma modal nekat doang. Miskom itu udah biasa, haha.

Pas aku nunggu panggilan ke CS pun beneran didatengin translator. Wajahnya Chinese sih, dia nanya aku udah register apa belum. Terus aku bilang, maksudmu dapet nomor antrian ini? Ya udah, dia kayaknya paham aku bisa berkomunikasi (meskipun terbatas).

Nunggunya emang beneran lama sih. Razin tidur di stroller. Aku juga sampai terkantuk-kantuk di kursi tunggu. Sampai tau-tau namaku dipanggil. Tau sendiri, kan nama aku Indonesia banget dan susah diucapin orang sini, makanya aku pasang telinga banget meskipun mata aku merem-merem cantik wkwkwk.

Terus aku dibawa ke sebuah ruangan kantor yang luas. Di dalamnya banyak meja kerja karyawan, mirip kantor di film-film barat gitu lah. Yang cuma disekat-sekat antar meja. Terus aku disuruh duduk. Di depanku ibu-ibu African-American dengan bolpoinnya yang berhiaskan bunga imitasi. Ditanya, apa yang bisa dia bantu. Aku bilang, udah nunggu lama tapi ga ada balesan. Aku kasih aja hasil print aplikasi yang ada nomor aplikasinya. Terus tau-tau dia bilang, “Oh, kamu ga bisa dapet Medicaid.”

Panik lah aku, mau protes dengan bilang, kan katanya status imigrasi ga ngaruh, tapi gelagepan. Terus dia malah nanya balik maksudku apa. Akhirnya dia cek lagi, terus dia bilang kalau punya Razin bisa diproses. Ya udah lah ya, emang aku tau aku ga bisa dapet Medicaid kala itu karena aku belum hamil. Yang penting anakku dapet asuransi kesehatan, deh.

Udah, gitu aja. Si ibu-ibu itu sibuk dengan dua layar komputer di depannya, ngetik-ngetik apa lah itu. Terus ke tempat ngeprint, dia print beberapa dokumen yang pernah aku kirim pas apply online. Terus ngetik-ngetik lagi. Jadi, kalau dibilang apakah ini interview? Bukan, aku cuma minta tolong staf CSnya buat mempercepat prosesnya, biar medical cardnya bisa aku terima.

Kira-kira nunggu sejaman lah, terus dia print beberapa kertas. Dia bilang kalau asuransi ini mulai berlaku bulan Desember, karena gaji suamimu udah turun. Aku tuh bingung kan, maksudnya apa? Aku minta penjelasan lebih lanjut, dia ulangin lagi terus bilang, kalau kamu ga paham, kasih surat ini ke suamimu biar dia yang baca. Jadi intinya, karena gajinya sebenernya di atas limit, terus harus dibalikin ke nol lagi (kayak pom bensin, yak) makanya baru berlaku bulan selanjutnya. Iyain aja deh ya, aku juga sebenernya masih ga paham.

Terus aku nanya lagi, kalau ke dokter sekarang bisa ngga? Ngga, pokoknya bulan depan, begitulah katanya. Padahal sebenernya bisa di cover lho, tagihan kesehatan 3 bulan ke belakang.

Jadi, berapa lama prosesnya? Sejak pertengahan September (masukin aplikasi online), pertengahan November ke kantornya, Desember baru aktif asuransinya. Harusnya ga selama itu, beneran deh. Tapi ya, demikianlah kalau berurusan dengan kantor publik dan kita adalah orang-orang minoritas. Agak-agak kurang dianggep.

Prosesnya udah berakhir? Belums guys, sabar dulu. Ini baru step pertama. Jadi kalau kita dapet asuransi kesehatan dari kantor BUMN di Indonesia, kan dapet kartu gitu. Di sana ada tulisan nama kita, nomor (mungkin nomor registrasi atau apalah yg bisa buat ngakses profil asuransi kita, buat kepentingan si rumah sakit), klinik pertama yang harus dikunjungi kalau sakit (sebelum ke rumah sakit), dan lain-lain (salah satunya biasanya kelas kamar inap). Nah, anakku baru dapet medical number (RIN: identification number).

Nah, sebenernya dengan nomor ini aja, udah bisa periksa ke klinik. Aku juga tinggal tunjukin kertas print-an yang aku dapet dari kantor Public Aid Department. Gratis juga, kok. Tapi ada bayar co-payment gitu setiap kunjungan dokter $3.9, resep obat kadang $3, kadang $2. Sebenernya orang di kliniknya ga bener2 yakin aku mesti bayar co-payment tiap aku dateng. Kayaknya ga segitunya wajib bayar deh.

Oke, balik lagi. Step selanjutnya adalah pilih provider (perusahaan asuransi) beserta PCP (primary care provider atau dokter/klinik utama). Nah, aku dapet surat di mailbox tentang pemilihan provider ini. Ada informasi seberapa bagus providernya (ada hasil kuesioner pengguna), terus apa aja yg ditawarin providernya kalau kita pilih mereka. Secara umum, setiap provider menawarkan bisa periksa ke dokter, dentist, dll. Nah, ada juga tambahan service. Misalnya, ada satu provider nawarin bakalan kasih pospak gratis tiap bulan kalau anaknya imunisasi secara lengkap.

Provider dan PCP ini satu paket. Jadi ketika kita pilih provider, kita pilih PCP yang dinaungi sama provider ini. List dokternya bisa ratusan dan pusying milihnya. Akhirnya aku tanya-tanya sama orang Indonesia yang udah pernah ngedaftar asuransi. Kebanyakan pilih County Care sebagai providernya dan kliniknya Friend Health. Ya udah, aku ikutan aja. Toh kliniknya deket dari rumah. Sebenernya di surat yang aku dapet itu, anakku udah di assign, provider sama PCPnya. Tapi aku ga sreg. Tempat PCPnya jauh, providernya juga dapet penilaian paling jelek hmm.

Okey, kan aku harus kasih tau tuh kalau aku punya pilihan provider dan PCP sendiri, aku harus telpon/akses suatu situs. Nah aku coba akses situs dulu. Di sana diminta masukin SSN Daniar. Aku kan inget kalau aku ga masukin SSN Daniar pas apply. Jadi, ga bisa akses akunnya (login). Akhirnya aku dateng lagi tuh ke kantornya (Public Aid Department) buat nanyain. Terus kata stafnya, kalau aku udah dapet RIN, aku udah ga ada urusan lagi sama kantor itu. Jadi ya, aku telpon aja deh.

Urusan telponnya ini juga ga simple guys, cukup menguras emosi. Pertama, pas aku telpon bukan di jam kantor. Jadi aku bakal ditelpon balik. Eh, taunya pas ditelpon lagi di silent, ga keangkat. Kedua, aku telpon lagi. Katanya sibuk (kata mesin penjawab otimatis), terus bakal ditelpon balik. Akhirnya kali ini aku angkat. Eh, bahasa Inggrisku belepotan. Daniar deh yang jawab (ambil telponnya dari aku). Lah, si orangnya rese, bilang ga bisa ngomong sama lebih dari satu orang. Mana Daniar lagi nugas jadi bingug pas jawab pertanyaan. Ya udah lah, nelpon lain kali aja. Kezel...

Akhirnya, ditelpon lagi. Aku sih awalnya yang angkat. Terus diangkat, ini aku apply atas nama siapa. Aku bilang diri sendiri. Tapi pas ditanya nama, ternyata nama yang disebutin harusnya nama kepala keluarga. Ya udah, akhirnya aku serahin telponnya ke Daniar. Tapi sebelum telpon, aku udah briefing dulu. Nih, nanti kalau ditanya tanggal lahir, tanggal segini (kadang-kadang lupa tuh bapaknya hahaha). Terus kalau ditanya providernya apa, bilang County Care. PCPnya klinik Friend Health. Udah sih, gitu doang. Tapi Daniar sempet ditanya nomor telpon kliniknya, tinggal cari Google aja. Daniar bilang, CSnya bilang asuransinya baru bisa dipake Januari. Telpon-menelpon dramatis ini terjadi di bulan Desember (awal), tapi aku beraniin aja meriksain Razin ke klinik karena di suratnya udah berlaku sejak Desember.

Sekitar pertengahan Januari baru ada paket dari provider asuransi. Isinya kartu (yg menurutku lebih mirip sticker berukuran kartu haha). Suer, aku bingung itu gimana nyimpennya. Akhirnya aku tetep pakai surat yg print-an kertas aja lah. Toh sama aja ada nomernya. Naah, jadi sebelum Januari, kalau aku liat paperwork (tiap habis periksa pasti dikasih print apa aja yg diperiksa hari itu, obatnya, dll) tulisan provider asuransinya Illinois Public Aid Department. Setelah Januari, tulisannya County Care. Dan ternyataaa, aku bebas dari co-payment sekarang. Alhamdulillah~

Mendaftar Asuransi Kesehatan untuk Ibu Hamil

Jadi, udah kelar urusan asuransi? Belum guys. Tau-tau aku hamil di bulan Februari hahaha. Pusying aku, anakku masih kecil. Mau ga mau, aku juga harus apply dong. Tapi sebelumnya aku harus dapet proof of pregnancy. Jadi, mau ga mau, aku harus ke klinik dulu sebelum punya asuransi. Deg-degan tuh, harus bayar apa ngga. Mana bikin appointment nunggunya lama, 12 hari coba! Mana aku ada IUD di rahim. Ya Allah, kenapa mau periksa aja mesti nunggu-nunggu gini. Di Indonesia, kalau mau periksa, tinggal dateng terus daftar, ya udah, paling nunggu berapa jam langsung ketemu dokternya, kaan. Mana di Indonesia kan ngga segitunya mahal buat periksa ke dokter.

Nah, pas aku buat appointmen, katanya aku bisa dapet sliding scale (atau diskon lah). Jadi normalnya, periksa ke dokter itu bayar $135, periksanya doang. Tapi karena aku nunjukin slip gaji Daniar, jadi bayarnya $25 saja (tetep mahal sih). Eeh taunya pas dateng buat periksa, dibilang gajinya Daniar terlalu besar buat dapet diskon. Ya Allah, ujian apa lagi kah ini... Aku udah pasrah kan, aku bilang besok aku bakal apply asuransi, kok. Bisa ngga kalau pembayaranbya ditunda dulu, biar nanti aku kasih ke asuransinya? Terus si staffnya nelpon2 dulu, sampai ditanyain sama perawatnya, kenapa pasien ini lama banget registrasinya.

Akhirnya aku tetep periksa hari itu. Dicopot IUDnya, pap smear, tes urine, tes darah sampai 8 tube. Daftar tes yang aku jalanin panjang banget. Ada vitamin yg harus aku ambil di farmasi juga. Tapi baru bisa aku ambil setelah asuransinya aktif.

Besoknya aku balik ke kantor Public Aid Department. Bilang mau report change in my household, ada yang hamil. Nah ditanya, anaknya udah lahir? Aku bilang belum. Ya, ga perlu report dong. Eh halah, miskom. Sampai beberapa kali ngomong sampai akhirnya maksudku nyampe juga ke orangnya, kalau aku pingin tau aku bisa dapet Medicaid apa ngga dengan kondisi hamil begini. Ya udah, aku tinggal nunggu dipanggil customer service nya aja.

Pas dipanggil, Razin lagi jalan-jalan. Terpaksa aku gendong sambil dorong stroller. Mana pas masuk ke ruangan staff nya si Razin liat balon-balon di meja kerja lainnya. Mana mau dia duduk aja, lah. Sampai aku ditegur ibu-ibu staff di sana, anaknya ga boleh berkeliaran wkwkwk. Terpaksa aku kasih video di hp deh biar anaknya mau duduk tenang. Ternyata aku juga disuruh ngisi-ngisi formulir gitu, dong. Tapi seakan-akan aku sendiri yg daftar, jadi gajinya ditulis nol-nol aja.

Udah, staff CSnya sibuk dengan komputernya dan voila!, keluar juga nomor asuransinya. Pulangnya langsung aku laporin ke Friend Health. Tapi ternyata belum aktif, heu. Aku baca emang baru aktif bulan depannya. Cuma beda seminggu. Ya udah lah ya, yang penting data nomernya udah dimasukin ke sistemnya klinik. Tinggal minggu depan balik lagi buat ngecek dan ambil vitamin.

Dateng pas minggu depannya, si klinik lagi rame jadi aku ga bisa nanya ke bagian registrasi soal status asuransiku kecuali aku punya appointment hari itu. Ya udah, aku langsung cus ke farmasinya aja. Bilang mau ambil obat dan cek barangkali asuransinya udah aktif. Alhamdulillah, ternyata udah. Jadi aku bisa ambil obatnya deh.

Ternyata dikasih vitamin kehamilan, zat besi, sama pelunak feses. Tapi obat terakhir ga di cover asuransi, tetep bayar $6. Apa boleh buat, aku tebus sajalah. Jadi, asuransinya sudah oke? Alhamdulillah sudahh... Bahkan aku tunggu seminggu lebih pun ga ada tagihan klinik di mailbox apartemen. Berarti udah ditanggung lah, yaa. Rembes deh urusan asuransi. Tinggal tunggu aja ntar pas lahiran gimana. Hohoho

Oh ya, asuransi ini berlaku juga kok kalau anakku periksa di rumah sakit atas rujukan dari klinik. Jadi, pas pertama kali periksa di klinik, anakku dites TBC (skin test atau tes Mantoux). Ternyata hasilnya positif dan pernah kontak dengan penderita TBC. Akhirnya anakku dirujuk ke Comer Children Hospital (bagian dari UChicago Medicine alias rumah sakit kampus), buat dirawat sama Paediatric for Infectious Desease. Tenang, TBCnya laten kok, paru-parunya baik-baik aja. Tapi tetep minum obat selama 4 bulan hiks. Yah, jadi, intinya, bisa dibilang asuransi ini kayak BPJS di Indonesia. Cuma, aku ga perlu bayar premi.

Ada pertanyaan soal apply Medicaid (asuransi pemerintah state Illinois)? Monggo, silakan. Aku coba jawab semampuku, yah!

Ilma Purnomo (Mama Razin)
Perempuan Indonesia yang saat ini tinggal di Chicago, USA, menemani suami kuliah doktoral. Seorang ibu rumah tangga yang disibukkan oleh dua putranya (Razin dan Zayn). Suka menulis dan belajar hal baru.

Related Posts

1 komentar

  1. Wah aku nggak kebayang sih. Urus birokrasi dengan bahasa aja belibet dan malesin wkwk. Ini birokrasi luar. Keren bgt mba bisa paham dan bisa menjalani alurnya ;) meski agak belibet ya wkwk tp lancar

    BalasHapus

Posting Komentar