Mama Razin (Ilma Hidayati Purnomo)

6 Tips Jaga Imun dengan Berto ImunKu

Pandemi ini masih belum berakhir meski sudah berlangsung lebih dari satu tahun lamanya. Akan tetapi, dengan adanya virus sebagai momok, kita semua jadi belajar lebih memperhatikan kebutuhan tubuh kita. Tidak terasa, berbagai kebiasaan baru kita lakukan supaya tidak mudah jatuh sakit. Berbagai cara kita lakukan supaya imunitas tubuh kita meningkat. Berikut ini 6 cara menaikkan imun di tubuh kita termasuk mengonsumi Berto ImunKu.

Berto ImunKu

Mengonsumsi Makanan Sehat

Sepertinya saran mengonsumsi makanan sehat menjadi hal yang tidak asing didengar ya, Sobat Mamz. Akan tetapi, sayangnya tidak semua orang benar-benar berkomitmen menjaga asupan makanannya. Mungkin di antara alasannya karena adanya anggapan makanan sehat tidak enak, belum benar-benar merasakan efek rutin mengonsumsi makanan sehat, dan kurang edukasi. Soal tiga alasan itu bisa Mama Razin bantah mentah-mentah.

Waktu Mama Razin duduk di sekolah dasar, kira-kira 15 tahun yang lalu (wah sudah lama sekali ya!), Mama Razin mulai mengalami gejala maag. Setiap telat makan, perut sebelah kiri terasa perih. Apalagi kalau sampai Mama Razin iseng makan makanan pantangan, alamat cuma bisa tiduran di kasur. Jangan ditanya apa aja yang gak boleh Mama Razin makan. Daftarnya bisa sepanjang rambutnya Rapunzel!

Mama Razin juga jadi sering jatuh sakit. Entah sakit batuk pilek, diare, sakit gigi dan sebagainya. Pokoknya langganan deh periksa ke rumah sakit. Gak enak banget kan, makan terbatas dan sering sakit. Ada apa gerangan?

Mama Razin belum tau jawabannya sampai akhirnya menikah dengan Papa Razin empat tahun lalu. Habis menikah, kami tinggal di rumah orang tua Papa Razin di Trenggalek. Di sana, Mama Razin selalu disediakan makanan yang banyak dan selalu disuruh makan banyak.

Awalnya Mama Razin menolak makan dalam porsi besar karena sebelum menikah, Mama Razin selalu makan nasi dengan porsi kecil. Tubuh Mama Razin pun terbilang kurus karenanya. Tapi karena selalu didesak oleh Papa Razin dan keluarganya, akhirnya Mama Razin mulai belajar makan dalam porsi yang lebih besar.

Tanpa terasa, kondisi badan Mama Razin semakin membaik. Gejala maag mulai menghilang dan mulai jarang sakit. Badan Mama Razin menjadi lebih berisi dan terasa lebih segar. Awalnya Mama Razin tidak percaya, kok bisa sembuh dengan sendirinya padahal dulu bolak-balik ke dokter dan mengonsumsi obat ini itu tapi tetap tidak sembuh?

Rupanya ada beberapa poin penting yang menyebabkan Mama Razin mengalami perbaikan kondisi tubuh karena adanya perbaikan gizi secara umum.

1. Makan nasi yang cukup (banyak) untuk menunjang kebutuhan kalori

Sebanyak apa kebutuhan makan kita? Sekarang panduan makan kita mengacu kepada konsep "Isi Piringku". 

Dalam satu piring, Mama Razin bagi dua bagian. Setengah bagian pertama berisi nasi (2/3 bagian) dan lauk pauk (1/3 bagian) seperti ikan, daging, dan telor. Setengah bagian kedua berisi sayur dan buah.

2. Menghindari cemilan tidak bergizi

Dulu sebelum menikah, Mama Razin suka sekali makan cemilan manis yang bikin lengket di gigi kayak makanan yang berlapis coklat. Mama Razin juga suka cemilan ringan berpenyedap rasa yang sebetulnya bikin sakit tenggorokan. Sejak menikah dengan Papa Razin, Mama Razin harus stop semua makanan itu. Soalnya makanan manis mengandung gula tinggi yang selain tidak baik untuk badan, juga menyebabkan kerusakan gigi. Pantas saja dulu gigi Mama Razin banyak yang bolong.

Sebetulnya, setelah Mama Razin pikir-pikir lagi sekarang, cemilan itu kan hanya sebuah konsep. Makanan yang kita sebut "ringan", karena memang rasanya ringan di mulut tapi ternyata sebetulnya padat kalori. Buat orang-orang yang ingin menurunkan berat badan, biasanya kan saran pertama yang dikasih adalah stop makan cemilan.

Nah, bagi Mama Razin yang sudah mulai menerapkan konsep "Isi Piringku", sebetulnya dengan makan pagi-siang-sore saja sudah cukup kenyang. Tidak lagi merasa perlu mengisi perut dengan cemilan. Kalaupun masih merasa lapar, biasanya makan buah aja.

3. Makan makanan yang betul-betul sehat

Percaya atau tidak, dulu sebelum menikah, Mama Razin anti makanan pedas. Alasannya karena makanan pedas membuat perut terasa tidak nyaman. Eh ternyata, sehari sampai di rumah orang tua Papa Razin, Mama Razin disuguhkan dengan rawon pedas. Agak takut-takut juga pas makan. Tapi lama-lama terbiasa.

Wah, akhirnya Mama Razin bisa makan apa saja. Sudah tidak ada lagi pantangan. Apalagi makanan di desa tempat orang tua Papa Razin tinggal rasanya enak-enak dan murah. Mulai dari nasi pecel seharga Rp 4.000-an seporsi hingga nasi daging pindang yang cukup merogoh kocek Rp 5.000 aja.

Mama Razin akui, sejak saat itu jadi lebih bisa menikmati dan menghargai makanan. Ternyata makan makanan yang murah juga enak dan sehat, lho. Soalnya dulu Mama Razin kan tinggal di kota Bandung. Tinggal di kota besar membuat Mama Razin terpapar junk food dan makanan ultra proses. Padahal rasanya kalah telak dibanding nasi pecel yang harganya murah.

Mama Razin jadi ingat dipaksa makan tomat mentah. Padahal dulu waktu tinggal di Bandung, Mama Razin biasanya cuma tau tomat, ya, dimasak. Tapi, kata-kata Papa Razin ini yang bikin Mama Razin lebih semangat makan tomat mentah.

Jadikan makanan ini sebagai obat kalau gak mau jadiin obat sebagai makanan.

Duh makjleb rasanya. Dulu memang Mama Razin bebas makan apa aja termasuk makan yang gak sehat. Tapi rutin minum obat juga, jadi kayak makanan sehari-hari. Nah, sekarang setelah makan makanan sehat aja, udah gak lagi tuh jadiin obat sebagai makanan.

Cukupi Minum Air

Sebetulnya kalau redaksinya Papa Razin sih, minum air yang buanyak. Beneran buanyak sampai disuruh beli botol minuman yang bikin semangat minum lah dan juga di kasih target sehari minum berapa liter. Soalnya, Mama Razin dulu sempat kena ISK (infeksi aluran kencing) dan bibir Mama Razin juga kering parah. Percaya deh, semua itu awalnya Mama Razin lakukan dengan terpaksa, karena nurut perintah suami. Tapi ternyata Mama Razin sendiri yang merasakan manfaatnya.

Sekarang kulit bibir Mama Razin sudah tidak pecah-pecah lagi. Meskipun dulu sempat kena ISK dan gak sampai periksa ke dokter, badan ini ternyata bisa menyembuhkan dirinya sendiri dengan pola makan yang baik.

Rutin Olahraga

Wah, ini juga salah satu hal yang dulu Papa Razin paksakan ke Mama Razin. Disuruh lari-lari kecil 15 menit sama sit up 10x setiap hari. Awalnya berat banget, banyak banget alasannya Mama Razin. Capek ngurusin anak lah, gak sempet waktu lah (padahal scrolling medsos sejam sehari sempet ya, ups!). Tapi akhirnya Mama Razin ikuti juga sarannya. Luar biasa, banyak perubahan yang dirasakan.

Mulai dari jarang pegal-pegal, lebih enerjik, gak gampang capek meskipun harus gendong anak dalam waktu yang lama, dan badan terlihat lebih berotot (gak lembek kebanyakan lemak). Padahal olahraga yang Mama Razin lakukan ini tergolong yang ringan-ringan aja lho. Kebayang kalau yang rutin senam atau nge-gym, Wah harusnya lebih enak di badan.

Mengikuti Prokes

Selama pandemi ini kita jadi punya kebiasaan baru soal menjaga kesehatan badan ya. Soalnya imunitas tubuh kita bakal diuji banget dengan kehadiran virus corona ini. Protokol kesehatan tentunya menjaga kesehatan kita supaya tidak terlalu banyak terpapar penyakit.

Sobat Mamz udah apal kan, ya? Pakai masker tiap keluar rumah, jaga jarak sama orang lain minimal 2 meter, dan rajin cuci tangan 20 detik pakai sabun. 

Menjaga Kebersihan Rumah dan Makanan

Eits ini juga penting, Sobat Mamz. Kalau rumah berdebu atau makan makanan yang terpapar bakteri, tetep aja kita bisa sakit. Gampangnya sih, kita urus semua sendiri. Bersih-bersih rumah sendiri dan masak sendiri. Jadi kita tau standar kebersihan seperti apa yang ingin kita capai.

Mengonsumsi Berto ImunKu

Wah, ini yang ditunggu-tunggu, ya! Martha Tilaar Herbal belum lama ini meluncurkan produk booster imun, yaitu Berto ImunKu. Sobat Mamz udah gak asing lah ya, sama Martha Tilaar Herbal. Nah sebagai salah satu produsen herbal yang besar di Indonesia, Martha Tilaar Herbal ingin berkontribusi membantu masyarakat untuk tetap sehat di tengah pandemi dengan cara menaikan imun secara alami.

Berto ImunKu mengandung bahan alami yang sudah sejak dulu dipercaya mampu menaikkan imun di tubuh kita. Bahan-bahannya pasti sobat Mamz udah gak asing lagi, deh. Yups, Berto ImunKu dibuat dari meniran, jahe, kunyit, kencur, temulawak dan madu. Wih pasti rasanya seger enak, ya. Sobat Mamz yang tinggal di Indonesia harus coba nih!

Mama Razin kan tinggal di Chicago. Sayang banget Berto ImunKu belum sampai ke sini. Soalnya harganya murah lho, di Tokopedia aja harga 15ribuan dapet 5 sachet @15 ml. Tuh, cuma 3ribuan sesachet dan udah dapet booster imun alami. Yok, tunggu apa lagi. Sobat Mamz cobain deh, terus bisikin ke Mama Razin reviewnya atau tulis di kolom komentar, ya!

Sebenernya Mama Razin punya harapan nih. Kalau bisa menang blog competition dari Berto ImunKu, sebagian uangnya Mama Razin beliin Berto ImunKu buat sobat Mamz biar bisa sama-sama cobain. Gimana? Doain menang ya! :D

Jadi, tips jaga imun ini ampuh banget gak, Mama Razin? Woh ampuh banget dong. Bayangin, Mama Razin tinggal 2 tahun di luar negri tanpa asuransi kesehatan. Alhamdulillah, jarang banget sakit. Apalagi kalau ada Berto ImunKu, ya. Pasti lebih ciamikk!


Ilma Purnomo (Mama Razin)
Perempuan Indonesia yang saat ini tinggal di Chicago, USA, menemani suami kuliah doktoral. Seorang ibu rumah tangga yang disibukkan oleh dua putranya (Razin dan Zayn). Suka menulis dan belajar hal baru.

Related Posts

Posting Komentar