Mama Razin (Ilma Hidayati Purnomo)

Rajun Cajun: Cita Rasa India di Chicago

Sobat Mamz, sejak pandemi pernah kulineran gak? Mama Razin nih termasuk cupu banget soal pengalaman kuliner sejak sampai di Chicago dua tahun yang lalu. Kalau dihitung, paling cuma 6 kali makan di resto dan kantin kampus/rumah sakit. Yah, mau gimana lagi, makanan di sini kan mahal dan sedikit banget yang ada cap halalnya. 

Nah ada salah satu kedai yang menyediakan makanan India dengan daging halal, namanya Rajun Cajun. Warung makan ini berlokasi di pusat perekonimian kecamatan Hyde Park (wkwk, sebenernya kalau di sini istilahnya neighborhood), yaitu di E 53rd street. Kedai yang terbilang cukup mungil ini bersaing dengan banyaknya resto fast food dan makanan gaya Amerika. 

Rajun Cajun ternyata sudah beroperasi sebelum Mama Razin lahir, lho, sejak tahun 1993. Pemiliknya, Tushar Patel, berhasil menyajikan makanan India dan Southern comfort food* yang bikin orang-orang kangen bahkan setelah pindah dari kota Chicago, sampai sering dapet kiriman kartu pos dari mancanegara. Waw!

Nah, orang-orang Amerika kan lumayan ribet kebutuhan dietnya, jadi di sini juga menyediakan makanan yang gluten free, vegetarian, vegan, dan yang paling aku butuhkan adalah daging yang dimasaknya halal. Alhamdulillah.

Sebenernya, Mama Razin baru pernah sekali ke kedai ini. Mama Razin ingat waktu itu lagi hamil tua anak kedua. Terus lagi ingin makan makanan India. Coba lah pergi ke sini.

Kesan pertama waktu masuk ke kedai ini memang ruangannya sempit. Di dalam paling hanya ada lima meja dan beberapa kursi aja. Terus pengunjung langsung dihadapkan dengan display kuah-kuah kental ala India, samosa, dan ayam.

View this post on Instagram

Penampakan displaynya Rajun Cajun

Sebelum dateng ke sini baiknya liat-liat dulu menunya di situsnya. Selain buat ngecek harga juga biar familiar sama namanya. Jujur aja Mama Razin sempet bengong pas ditanya, "mau kuah ini (sebutkan salah satu istilah kuah-kuah India itu) atau kuah itu (istilah lainnya)". Akhirnya jadi jawab asal deh wkwk.

Untuk harga, bisa dibilang gak terlalu mahal, juga gak murah. Satu paket nasi, dua potong ayam, paratha, samosa, dan satu porsi kari sayuran dibanderol $16. Kalau di kantin kampus, satu porsi nasi plus ayam $8. Jadi ya, hampir sama dengan harga mahasiswa lah ya. Kalau harga mahasiswa kan biasanya margin bawah.

Soal rasa, hmm. Mama Razin suka dengan makanan yang berbumbu berat kayak masakan India, tapi kalau cuma sekali setahun haha. Beneran deh, ini rasanya kayak nempel di mulut gitu. Bahkan sampai buang air kecil pun jadi bau rempah-rempah. Yah, kalau bosen sama masakan yang dimasak sendiri, boleh lah sesekali makan.

Sebenernya Mama Razin punya pengalaman unik sama kedai ini jauh sebelum aku beli masakannya di sini. Kami sempet tinggal di apartemen yang cukup dekat dari sini, hanya sekitar berjarak dua blok. Nah, waktu itu Mama Razin lagi seneng-senengnya jalan-jalan sama Razin walaupun lagi hamil. Kami sering jalan kaki jauh gitu ke supermarket lah, ke taman, atau sekedar jalan-jalan sekitar apartemen.

Suatu hari kami lagi jalan ngelewatin depan kedai Rajun Cajun. Terus ada laki-laki berwajah Arab atau Pakistan nyapa dan ngucapin "Assalamu'alaikum". Wah, ternyata ada orang muslimnya di deket situ. Sempet diajak ngobrol sebentar juga sih. Terus beberapa kali aku lewat sana juga pasti ada orang-orang itu sampai aku berkesimpulan, oh itu mungkin warung makan muslim.

Setelah Mama Razin cari tau infonya, baru sadar kalau Rajun Cajun itu jualan makanan halal. Sampai detik itu, kami belum pernah masuk ke kedainya. Sampai sehari sebelum Hari Raya Idul Adha tahun 2020, Mama Razin lagi jalan di depan kedai itu terus tiba-tiba dicegat. Bapak-bapak berwajah Pakistan itu ngasih beberapa dolar ke Razin. Dia bilang buat hari raya besok. Alhamdulillah, rezeki anak sholeh :D

View this post on Instagram

Ini yang namanya samosa

Gambar di atas itu samosa, Sobat Mamz. Kalau menurut Mama Razin sih mirip risoles, tapi gak dilumuri bread crumb luarnya. Isinya sayuran termasuk kentang rebus berbumbu kari India dan puedas. Kaget juga, kirain gak pedes wkwk

Oh iya, tadi Mama Razin nyebutin istilah Southern comfort food, kan? Cek lagi yang ada tanda bintangnya hehe. Penasaran gak, maksunya apa?

Istilah comfort food itu merujuk ke makanan orang Amerika yang memberikan rasa comfort. Makanan jenis ini biasanya makanan yang digoreng, ditumis berkuah, dipanggang suhu rendah, dan diasap. Pokoknya makanan yang rasanya nendang, tapi bikin lidah nyaman senyaman pelukan kasih ibu (apasih, eh tapi ini asli terjemahan dari artikel online, lho wkwk). Sebenernya cukup disebut Southern food juga bisa sih.

Contoh makanannya kayak ayam krispi, pie, ikan goreng tepung, mac and cheese (makaroni keju), dan sandwich (di dalamnya biasanya ada bacon yang diasap gitu kan).

Jadi, kesimpulannya, apakah Rajun Cajun patut direkomendasikan? Well, nggak salah kalau mau coba. Karena harganya masih reasonable, satu porsi cukup buat kami bertiga wkwk. Rasanya juga nendang, India banget. Buat yang suka makanan berbumbu berat, pasti suka dengan makanan ini. Kalau di Indonesia, warung makan India yang populer apa, sih? Kasih tau Mama Razin dong!

Oh iya, bonus foto dulu. Ini diambil di salah satu sudut kampus University of Chicago. 

Ilma Hidayati Purnomo


Ilma Purnomo (Mama Razin)
Perempuan Indonesia yang saat ini tinggal di Chicago, USA, menemani suami kuliah doktoral. Seorang ibu rumah tangga yang disibukkan oleh dua putranya (Razin dan Zayn). Suka menulis dan belajar hal baru.

Related Posts

12 komentar

  1. Wah jadi kepengen. Seneng baca pengalaman mbak survive di negeri orang.

    BalasHapus
  2. Alhamdulillah, kalau nemu yang halal seperti nemu harta karun ya. Jadi ingat waktu beberapa tahun lalu, pas di Bali bingung cari makanan halal. Demi anak istri, bareng temen jalan kaki beberapa kilo (2 km) pukul 23.00. Dapat tempat makanan muslkm, ketemu satu suku madura.hehe.

    Mama Razin dah kenalan sama Tuan Patel dong. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya, kalau dateng ke tempat yg jarang muslim, sekalinya nemu makanan halal bener2 bikin bahagia ya.

      Hehe, belum kenal sama Pak Patelnya. Kyknya yg waktu itu pegawainya

      Hapus
  3. Asing memang dengan nama makanannya, hhheu. Perjuangan banget ya mbak bisa menemukan makanan yg halal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, kalau mau beli daging halal fresh juga jauuh banget. Yg deket sini dagingnya beku

      Hapus
  4. Baca ini seperti ikut merasakan suasana di negri asing nih :D
    Kalau masakan india sama masakan arab rempahnya kuat yg mana ya.. Jadi penasaran nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm, kalau Arab blm pernah coba sih. Pernah makan dessertnya Turki, manissss banget, berlumur gula yg mencair gitu wkwk

      Hapus
  5. Aku pernah liat di film india apa ya mba lupa judulnya yang main sahruk khan (tulisannya ambyar) wkwkwkw
    Ih penasaran....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk mungkin ini makanan terkenalnya orang India ya. Kyk di kita, mungkin kalau bikin film terus ditonton scr internasional, yg diliatin rendang, sate, nasi goreng XD

      Hapus
  6. MasyaAllah, berasa nemu sodara ya mb kalo ketemu sesama muslim di negeri minor muslim. Aku berasa ikut jalan-jalannya, ikut dicegatnya wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, apalagi sesama orang Indonesia. Kyk udah kenal lama padahal baru ketemu di sini :D

      Hapus

Posting Komentar