Mama Razin (Ilma Hidayati Purnomo)

Kebobolan Hamil, Harus Gimana?

Halo, Sobat Mamz! Mama Razin mau curhat plus share hal bermanfaat. Jadi, Sabtu 7 Agustus kemarin sebenernya Mama Razin ngisi acara talkshow di grup temen-temen kuliah dulu. Temanya seputar parenting. Mama Razin awalnya ikut urun rembug apa yang mau dibahas di sana, salah satunya tentang mengasuh anak tanpa ART dan bantuan keluarga yang Mama Razin buatin artikelnya juga di sini. Soalnya kalau bahas hal spesifik tentang ngurus anak, kan banyak diantara temen-temen yang belum punya anak bahkan belum nikah.

Nah, rupanya beberapa saat sebelum hari-H temanya malah meluas gitu, ada bahas hal-hal spesifik juga. Ya udah, Mama Razin ngikut aja. Toh narasumbernya juga gak cuma sendirian, ada dua orang lagi.

Sedikit bahas soal even ini, jadi temen-temen jurusan Elektro angkatan 2012 mau buat serangkaian acara talkshow untuk memeringati satu dekade angkatan kami, yang jatuh tahun depan. Sebelum even bincang-bincang soal parenting, sebelumnya udah ada bincang-bincang tentang cryptocurrency. Nah buat tema parenting, Mama Razin tiba-tiba dihubungi buat jadi narasumber. Ya, Mama Razin sih maklum aja, dulu Mama Razin yang pertama nikah di angkatan. Kayaknya anak Mama Razin juga paling tua dibanding temen-temen lainnya hehe

Okay, pas mulai Zoom meeting-nya, masing-masing narasumber ditanya sama moderatornya soal awal kehamilan gimana. Nah, dua narasumber lainnya cerita puanjang lebar dari awal hamil sampai melahirkan dengan cerita yang boleh dibilang, gak standar. 

Maksudnya, standarnya orang hamil kan, tau hamil pakai testpack, mual-mual pas hamil, tambah gede, terus lahiran, weh. Paling serunya pas lahiran aja, kan. Nah, salah satu temen Mama Razin ada yang harus berangkat ke Jerman dengan bayi 4 bulan, dengan segala problematikanya. Teman lainnya, saat melahirkan, bayinya tidak menangis dan harus dirawat di NICU selama 10 hari. Mama Razin jadi terdorong untuk cerita kelahiran Zayn yang cukup unik. 

Setelah menyampaikan hal itu, Papa Razin langsung mengkonfrontir Mama Razin. Ada hal yang harusnya belum menjadi konsumsi publik dari cerita lahiran itu karena masalahnya belum beres. Akhirnya, Mama Razin diminta leave dari Zoom meeting sebelum even berakhir. Inilah yang membuat Mama Razin cukup pusing dan belum bisa buat artikel kemarin. 

Setelah even kemarin, Mama Razin jadi merasa punya hutang untuk ngebagiin ilmu yang sebenarnya jauh lebih bermanfaat daripada cerita lahiran kemarin. Nah untuk kali ini, Mama Razin mau berbagi soal kehamilan dan kelahiran Zayn. Terntunya gak berbagi hal yang disensor ya :D

KB Bisa Bobol

Tetap hamil pakai iud

Sebelum Mama Razin pindah ke Chicago, Mama Razin udah pasang KB spiral atau Intauterine Device (IUD) sekitar bulan April 2019. Terus pindah ke Chicago bulan September 2019. Nah, sejak Desember 2019 Mama Razin mulai merasakan ada hal yang berbeda. 

Sejak menikah tahun 2017, siklus haid Mama Razin menjadi teratur. Jadi misal bulan ini haid tanggal 7, bisa dipastikan bulan depan bakal haid tanggal 7 lagi. Paling mundur 1 hari. Nah, waktu hamil Razin pun ketahuan karena telat 7 hari. 

Meskipun menggunakan KB spiral, haid Mama Razin masih cukup teratur meskipun kadang ada flek di luar jadwal haid akibat adanya benda asing dalam rahim. Nah, entah kenapa pada bulan Desember 2019 dan Januari 2020, haid Mama Razin jadi mudur 7 hari lebih. Bahkan sudah sempat tes kehamilan tapi hasilnya negatif. 

Pada bulan Februari 2020, setelah telat sekitar 4 hari, sempat ada flek beberapa hari dan hilang begitu aja. Setelah tes kehamilan, ternyata hasilnya positif. Siapapun yang tau cerita ini pasti nanya, posisi spiralnya berubah, ya? 

Wah, Mama Razin juga gak tau. Waktu kontrol ke dokter, buktinya benang spiral bisa dengan mudah ditemukan dan ditarik keluar. Jadi tidak hilang, juga tidak ke mana-mana, ya.

Setahu Mama Razin, keberhasilan KB spiral mencegah kehamilan memang 99.7% (yang paling tinggi dibanding KB metode lainnya) artinya dari 1000 orang yang pakai KB spiral, memang ada sekitar 3 orang yang tetap bisa hamil. Mama Razin termasuk di dalamnya :)

Terus gimana kalau tau hamil padahal lagi KB? 

Menyikapi Kebobolan Hamil

Mama Razin paham betul rasanya tiba-tiba hamil padahal sedang menunda. Semua emosi bercampur aduk: kecewa, merasa gak siap, takut, tapi juga ada sedikit kebahagiaan. Nah berikut ini Mama Razin tips menyikapi kebobolan hamil. 

1. Tetap tenang

Tarik napas dalam, buang pelan-pelan. Mama Razin juga sempet bengong dan bertatapan kosong pas pergi ke klinik karena jadi kepikiran macem-macem. Mulai dari kenapa tiba-tiba hamil, kenapa sekarang, dan kenapa-kenapa lainnya. 

Apa terus bisa tenang? Ngga juga. Ya, baru bisa tenang setelah menangis beberapa kali sih. Jadi kalau ada yang ngalamin kayak gini dan cerita ke Mama Razin, ini yang bakal Mama Razin bilang, 

I feel you. Being like this cause a lot of emotions mixed up. It's okay to feel overwhelmed.

Mama Razin mencoba cari hal-hal yang bikin tenang mulai dari berhenti mikir yang berat-berat dan berusaha menikmati hari-hari sebelum kelahiran anggota keluarga baru. 

2. Kabari nanti saja

Berbeda dengan kehamilan yang direncana, memberitahu orang lain tentang kebobolan hamil terasa lebih berat. Mama Razin akui dulu pas tau hamil, buat diri sendiri aja masih ada perasaan gak terima. Gimana ngabarin ke orang lain yang bisa ngasih respon macem-macem. Iya, kalau responnya bikin adem, kalau malah bikin anyel (sebel)?

Dulu aja Mama Razin maju mundur mau ngasih tau Papa Razin dan ternyata emang responnya bikin Mama Razin sedih juga.

Di hari yang sama, secara gak sengaja ketemu ibu-ibu yang usianya kayaknya seumuran ibunya Mama Razin pas ke taman bermain. Entah gimana ceritanya, akhirnya Mama Razin curhat kalau hamil padahal ada spiralnya. Eh ternyata beliau pernah kayak gitu sampai 2x!

Beliau juga cerita kalau respon orang-orang di sekitarnya pun gak selalu positif. Beliau pernah diminta ortunya untuk menggugurkan kandungan pas kebobolan. Waduh, Mama Razin gak kebayang gimana rasanya.

Saat itu, beliaulah yang menguatkan Mama Razin dan ngasih ketenangan ke Mama Razin. Beliau bahkan meluk Mama Razin sebelum pulang. Terharu gak sih, ada orang asing yang bisa dengerin curhatan orang lain dan bisa sangat bijak menanggapinya? Rasanya kayak lagi ditenangin sama ortu sendiri :')

Setelah merasa siap, karena udah ada yang dengerin cerita Mama Razin dan ngasih support, barulah Mama Razin cerita ke ortu. Mama Razin udah berekspektasi dulu gimana respon mereka supaya nggak terlalu down pas ngasih tau. Alhamdulillah respon mereka positif. 

3. Tetep jaga kesehatan kehamilan

Nah, ini sebenernya yang pingin Mama Razin bagikan dan tekankan ke Sobat Mamz (dan seharunya pas di sharing session kemarin).

Berat janin kurang

Sebenernya, saat menjalani kehamilan yang diharapkan aja, pasti ada suka dukanya. Mulai dari mual-mual, mood swing, sering kontraksi, hingga adanya flek. Untuk menjalani kehamilan yang tanpa rencana, tentu ada beban lebih.

Bagi Mama Razin, dulu saat menjalani kehamilan Zayn, menjadi gak aware dengan kondisi badan. Masalahnya karena di sini sendirian, gak ada keluarga besar, ditambah lagi masa pandemi. Mau kontrol ke dokter pun susah. 

Hal yang paling menyulitkan adalah untuk memenuhi nutrisi sehari-hari. Kami hanya menggantungkan biaya sehari-hari dari beasiswa yang cukup pas untuk makan sederhana. Jadi setiap hari, Mama Razin harus masak. Saat masakan matang, Mama Razin bukannya makan justru sibuk ngurusin Razin. Walhasil berat badan Mama Razin tidak banyak bertambah. 

Dalam dua bulan kehamilan cuma naik setengah kilo. Pokoknya kalau liat grafik kenaikan berat badan ibu hamil yang ideal, Mama Razin jauh banget dari ideal.

Mama Razin bahkan ikut puasa Ramadhan hampir full. Saat itu Mama Razin lagi gak kontrol ke mana-mana karena lagi pandemi dan ngerasa mampu, jadi lanjut terus deh. 

Akibatnya memang di akhir masa kehamilan. Usia kehamilan 7 bulan cuma naik 7kg total. Memang sih, Mama Razin masih sangat gesit di usia kehamilan tua. Jalan kaki sama Razin 2km pp, masih bisa. Naik sepeda, masih bisa. Angkat-angkat barang buat pindah apartemen, bisa. Cuma pegel paha dikit lah. 

Orang bilang, enak berat badan pas hamil nambahnya dikit, jadi gampang nuruninnya lagi setelah lahiran. Memang betul. Tapi kalau berat badan bayinya ternyata kurang juga, gimana coba? Hal inilah yang terjadi ke Zayn sewaktu masih di dalam rahim.

Berdasarkan hasil USG ternyata janinnya kecil. Secara statistik di bawah 10 percentile (mungkin ada grafik khusus mirip KMS di buku KIA gitu ya. Berat janinnya di bawah garis item yang bawah). Dokter udah ngewanti, maksimal 39 week udah harus keluar dari rahim, pakai induksi. 

Dokter beralasan takutnya ada kegagalan plasenta dalam ngasih nutrisi ke janin. Kalau dibiarin lama-lama, janin bisa meninggal di dalam. Sedangkan kalau dikeluarkan lebih cepat, paling lahir dengan berat badan rendah dan dirawat di NICU. 

Hmm, sebenernya Mama Razin ngerasa aneh. Kenapa sarannya harus segera dikeluarkan, bukan memperbaiki gizi ibunya? Bukannya janin kecil ada hubungannya dengan gizi sang ibu? 

Soalnya, temen Mama Razin ada yang di vonis janinnya gede di dalam kandungan dan saran dokternya disuruh diet, ngurangin kalori. Lho, kalau bayi kecil, kok ga sebaliknya? 

Akhirnya, Mama Razin usaha sendiri. Mulai dari makan telur rebus 4 biji sehari, makan es krim, hingga makan fast food setiap hari. Ini udah jalan terakhir. Seandainya Mama Razin jaga asupan nutrisi setiap hari sejak awal kehamilan, tentu Mama Razin bisa makan sehat selalu dan berat janin tetap bertambah dengan baik. 

Pada akhirnya memang Zayn lahir dengan berat badan di bawah batas, 2.45kg. Alhamdulillah bisa langsung dibawa pulang tanpa harus dirawat di NICU.

Wah, gak sadar curhat Mama Razin jadi kepanjangan wkwk

Jadi apa sih yang kemarin Mama Razin sampaikan di even talkshow tentang parenting itu? Hampir sama, tentang masa hamil sampai melahirkan. Tapi redaksinya agak berbeda. Kalau kemarin Mama Razin lebih kayak curhat, nyeritain kejadian. Padahal harusnya Mama Razin lebih menekankan poin-poin ini. 

Semoga Sobat Mamz bisa mengambil hikmah dari curhatan ini ya. Mudah-mudahan ke depannya Mama Razin juga bisa lebih hati-hati soal sharing :)

Ilma Purnomo (Mama Razin)
Perempuan Indonesia yang saat ini tinggal di Chicago, USA, menemani suami kuliah doktoral. Seorang ibu rumah tangga yang disibukkan oleh dua putranya (Razin dan Zayn). Suka menulis dan belajar hal baru.

Related Posts

4 komentar

  1. Memang berat cerita seperti jni kepada orang lain. Sangat berbeda dengan kehamilan pertama yang biasanya sebaliknya. Kehamilan ke dua pasti banyak respon bahkan guyonan dari orang. Btw, manusia hanya menjalankan, Tuhan yang merencanakan. Hehe. Seperti mama Razin yang udah berhasil melalui.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul. Alhamdulillah setelah dijalani ternyata banyak hikmahnya :)

      Hapus
  2. Aku Terima kasih banget untuk tulisannya ya Mama Razin, meski belum hamil aku bisa wangi kalau dikasih amanah nanti. 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mudah-mudahan segera dikaruniai momongan ya mbaak 🤗

      Hapus

Posting Komentar