Mama Razin (Ilma Hidayati Purnomo)

10+ Tips Pengasuhan Anak Tanpa Bantuan ART dan Keluarga

Sobat Mamz, Mama Razin pingin sharing dikit nih soal kehidupan kami selama di negri Paman Sam. Beberapa temen pernah nanyain, gimana sih bisa ngurus keluarga tanpa ada asisten rumah tangga (ART) dan gak ada keluarga juga? Jawaban singkatnya, ada beberapa hal yang emang kami sesuaikan dengan kondisi keluarga supaya semua hal bisa berjalan dengan baik.

10 tips pengasuhan anak tanpa art

Mama Razin cerita perjalanan kami dulu, ya. Kami datang ke kota Chicago bulan September 2019 (wah, gak kerasa udah hampir dua tahun!). Waktu itu Razin usianya 14 bulan. Sebelum sampai ke sini, Mama Razin tinggal sama keluarganya Papa Razin di Trenggalek, Jawa Timur. Alhamdulillah, dulu banyak yang bantuin urusan rumah tangga dan pengasuhan Razin. Setelah pindah ke tempat ini, semuanya kami urus sendiri.

Terus, tiba-tiba di awal tahun 2020, Mama Razin ternyata hamil (padahal pakai KB spiral, lho). Awalnya kami berencana membawa Ibunya Papa Razin ke sini buat bantuin atau Mama Razin pulang ke Indonesia waktu lahiran. Karena adanya pandemi, mau gak mau, kami gak bisa ke mana-mana dan gak ada keluarga yang bisa dateng ke sini. Akhirnya, segala ke-rempong-an waktu melahirkan dibantu sama temen-temen dari Indonesia yang tinggal di sini.

Beres melahirkan, kami urus semuanya sendiri, deh. Meskipun waktu itu lahiran bulan September 2020 (pandemi udah agak mereda di sini), kenyatannya kami gak bisa bawa keluarga ke sini. Pertama, karena pengurusan visa (izin tinggal) masih agak susah, apalagi bukan orang yang punya kepentingan mendesak. Kedua, ibunya Papa Razin belum pernah naik pesawat sama sekali, khawatir kenapa-kenapa pas di perjalanan, Terakhir, tiketnya juga gak murah.

Di sini, ART tidak mudah dicari karena kalaupun ada, gajinya dihitung perjam. Kebayang kalau ada ART 24 jam biayanya sekian dolar perjam, kayaknya beasiswa buat biaya hidup langsung habis dalam seminggu hehe. Orang-orang di sini biasanya menggunakan jasa nanny atau babysitter yang keduanya juga dibayar perjam. Rate-nya di sini sekitar $18/jam atau sekitar Rp 257.000. Buat orang sini memang gak begitu mahal, tapi buat kami, uang segitu bisa buat makan 3 hari.

Daripada nge-hire orang lain tapi kami juga gak sanggup bayar, mending kami urus sendiri meskipun awalnya pontang-panting. Tapi di sinilah serunya karena semua anggota keluarga jadi terlibat dalam pengurusan rumah tangga, sekalipun Razin yang masih balita. Meskipun gak ada jobdesk atau pembagian tugas yang saklek, semua orang tau porsinya untuk ngurus rumah. Alhamdulillah, semua keperluan terpenuhi dan Papa Razin bahkan udah mulai ngerjain risetnya lagi sejak usia Zayn (adiknya Razin) seminggu.

Jadi, gimana caranya ngurus keluarga dengan dua anak tanpa bantuan ART dan sanak saudara? Mama Razin bakal share 14 poin yang dibagi kedalam tiga kategori.

Keep Everything Simple

Keep everything simple
Seperti yang udah Mama Razin singgung, ada beberapa urusan rumah tangga yang kami sesuaikan dengan kondisi saat ini. Kami buat sebagian urusan itu lebih sederhana. Kalau bisa, urusan rumah tangga yang tidak terlalu penting, kami atur supaya cepat selesainya tapi hasilnya tetep baik.

1. Kami punya jadwal makan yang teratur

Setiap hari, Mama Razin selalu meneyediakan makanan dengan memasak sendiri. Beli makanan di luar bisa dibilang jarang banget soalnya harganya mahal. Satu porsi makanan harganya bisa berkisar $10. Padahal dengan uang segitu, untuk beli bahan makanan bisa buat sehari dan udah bisa ngasih makan empat orang.

Jadwal makan Mama Razin dan Papa Razin cuma dua kali sehari, pagi sama sore. Sisanya kami biasanya ngemil buah atau sayuran. Jadi pagi-pagi habis subuh, Mama Razin nyiapin sarapan sebisa mungkin sebelum anak-anak bangun. Kalau Razin dan Zayn udah bangun, urusan dapur bisa lama banget selesainya. Soalanya Mama Razin jadi harus nurutin kemauan Razin, belum lagi nenangin Zayn yang kadang rewel.

Kalau sore, Mama Razin masak pas anak-anak tidur siang. Kalau kebetulan lagi pada melek, biasanya Papa Razin bantu jagain Zayn selesai kerja. Razin biasanya sibuk sama mainannya sendiri.

Mama Razin sebenernya juga gak jago masak. Masakan Mama Razin sederhana aja, kayak sambel terong, nasi goreng, dan cap cay. Kebetulan Papa Razin emang senengnya sambel, atau apapun yang bumbunya pedas dan berasa.

Sebenernya, ada tips buat nyediain makanan keluarga tanpa harus sering-sering masak, dengan food preparation. Misalnya, nyediain ayam ungkep yang disimpan di kulkas untuk beberapa hari. Sayangnya, Papa Razin kurang suka sama makanan yang disimpen di kulkas. Jadi ya, mending masakan baru mateng tapi simpel aja bikinnya.

2. Cuci piring mode kilat

Mama Razin akui, kerjaan cuci piring itu paling ngemalesin. Harus bersihin satu-satu piring dan gelas terus gak lama, cucian piring udah numpuk lagi, deh. Akhirnya Mama Razin belajar cara cuci piring efisien ala Papa Razin. Cukup waktu 20 menit, semua piring kotor di kitchen sink kembali bersih. Mau Mama Razin bisikin caranya? Hihi

3. Baju kotor ditumpuk dulu

Mama Razin biasanya memang bawa baju kotor ke ruangan laundry kalau baju bersih udah otewe mau habis wkwk. Ini ada alasannya, sobat Mamz. Soalnya, sekali masukin baju ke mesin cuci bayar $1,5. Kan sayang kalau bolak-balik nyuci, mendingan penuhin satu mesin cuci dan bayar sekali aja. Kebetulan kapasitas mesin cucinya lumayan gede.

Soal ngeringin baju, di sini gak umum orang ngejemur baju di ruangan terbuka. Selain karena matahari jarang menampakkan dirinya sekalipun di musim panas, gak ada tempatnya juga. Di kamar apartemen, gak ada ruangan buat ngejemur. Kalau naroh barang sembarangan di public space, ntar bisa dikira baju kami udah ga dipake lagi. Bisa jadi ada yang mungut bajunya atau bahkan dibuang sama petugas kebersihan. Jadi, untuk ngeringin baju pun pakai mesin pengering dan biayanya $1,5 juga sekali masuk mesin.

Setelah baju kering, tinggal dilipet masuk lemari, deh. Ini pun biasanya Mama Razin gak langsung bisa beresin karena harus momong bayi dulu. Mama Razin termasuk no setrika setrika club, alias gak bakalan setrika kecuali emang terdesak. Misalnya, perlu baju rapi buat kerja atau dateng ke acara. Yang penting baju bersih aja...

It's a Team Work

Semua anggota keluarga punya peran

Mama Razin, Papa Razin, dan Razin punya peranan dalam keluarga. Kami punya porsi masing-masing meskipun gak ada rincian tertulisnya. Intinya, kalau ada yang bisa dibantu, kami lakukan sebisa mungkin.

1. Menyusui Zayn secara eksklusif

Alhamdulillah, selama enam bulan usia Zayn, Mama Razin berhasil menyusui secara eksklusif. Kalau boleh jujur, sebenernya Mama Razin males nyuci botol dan harus ngesterilin pula. Di awal menyusui pun, Mama Razin harus berusaha keras supaya Zayn dapet banyak pasokan ASi karena termasuk BBLR. Dokter bahkan secara halus menyarankan tambah susu formula tapi Mama Razin ngotot ingin ASI aja. Penasaran gimana cara Mama Razin menyokong pertambahan berat badan Zayn dengan ASI aja?

2. Papa Razin bantu-bantu

Karena Mama Razin ngasih ASI eksklusif ke Zayn, Papa Razin bantu-bantu di luar ngasih makan Zayn. Misal bantu nyuci piring, bawa baju kotor ke ruangan laundry, buang sampah, atau ngajakin Razin main. Kalau temen-temen Mama Razin yang punya anak di sini dan gak menyusui anaknya secara langsung, mereka minta suami buat bantu ngaasih susu pas malem, biar si ibu bisa istirahat. Jadi gantian gitu. 

3. Razin juga bisa bantuin

Sedikit-sedikit Razin kami ajarkan buat bantu bersih-bersih. Misalnya habis main di ruangan bermain, Papa Razin ngasih instruksi barang apa harus dimasukin ke mana. Kadang, Mama Razin minta Razin ajakin Zayn main sejak Zayn udah bisa duduk dan bisa diajak main, sekitar usia 7 bulanan. Razin juga kadang bantu di dapur kayak ngupas bawang atau ngaduk adonan. Apapapun yang Razin bakalan enjoy buat ngelakuin, kami kasih dia kesempatan buat lakuin.

4. Tips menangani Si Bayi

Nah ini kalau kebetulan Zayn lagi melek sendirian dan Mama Razin harus masak/bersih-bersih, ada beberapa hal yang dicoba buat nenangin:

  1. Kasih mainan (mainannya dia atau kadang dikasih alat masak, bahan makanan yang ada di dapur) 
  2. Kasih makanan ringan yang dia pasti suka
  3. Ditaroh di stoller/wagon
  4. Digendong (ini tahap terakhir kalau hal-hal di atas ga mempan) 
Mama Razin gak masukin ngasih screen time di daftar ini karena memang bertekad gak mau ngasih tontonan ke bayi soalnya Zayn punya masalah GTM. Katanya sih, ngasih tontonan jadi salah satu penyebab GTM. 

Jaga Kesehatan dan Kewarasan

Tetap sehat dan waras

Ini dia yang paling penting dari tips pengasuhan anak tanpa bantuan ART dan keluarga besar. Kadang kalau sibuk ngerjain ini itu, suka lupa sama diri sendiri. Padahal dengan diri yang terawat, semua pekerjaan akan beres, pada waktunya hehe.

1. Istirahat is number 1

Waktu Mama Razin masih menyusui Zayn secara eksklusif, apalagi pas baru lahir, Papa Razin sering banget ngingetin supaya istirahat. Pasalnya, Mama Razin kan masih harus kebangun tiap dua jam pas tidur malam. Papa Razin cukup sering nyuruh Mama Razin tidur pas Zayn tidur siang dan biasanya rada ngomel kalau tau Mama Razin malah main hp bukannya tidur. Ups...

2. Mama Razin lagi lelah psikis, Papa Razin turun tangan

Kondisi psikis ibu baru melahirkan tuh cenderung gak stabil, gampang banget up and down. Bahkan, dulu Mama Razin sempet mengalami gejolak emosi yang mengarah ke post partum depression. Belum lagi harus menangani Razin yang lagi fasenya suka tantrum. Duh, rasanya kepala mau meledak! Papa Razin pun datang buat mendamaikan suasana lagi.

3. Kerjaan akan beres pada waktunya

Yup, gak semua kerjaan rumah tangga harus beres dalam sehari. Kadang Mama Razin beresin cuci piring hari ini, besok bawa baju kotor ke ruangan laundry. Kamar apartemen kami juga jarang rapi. Tapi, Papa Razin selalu menekankan kalau Mama Razin tetep harus punya plan kapan semua itu akan dibereskan.

4. Nggak skip makan

Memang jadwal makan kami hanya dua kali sehari, tapi bukan berarti kami skip makan. Jadwal makan ini memang cocok untuk keluarga kami dan Alhamdulillah, sejauh ini kami sehat. Intinya, makan tetep harus teratur dan cukup, sesuai kebutuhan masing-masing. Karena kalau skip makan, biasanya Mama Razin juga ngerasain sendiri ada yang berbeda di badan, entah jadi sakit perut atau pusing. Itu tanda kalau badan ini juga minta asupan makanan yang lebih baik.

5. Menghibur diri secara sederhana

Ada kalanya Mama Razin juga bosen di rumah, ngerjain itu-itu aja setiap hari. Makanya, kadang Mama Razin ajak anak-anak jalan di luar apartemen sambil dorong stroller. Sebisa mungkin Mama Razin mencari hiburan yang sederhana. Sesederhana nonton film anak-anak bareng Razin. Karena kalau Mama Razin nonton sendiri, biasanya gak ada waktu.

6. Menyibukkan Razin dengan Mainan

Papa Razin termasuk cukup rajin dan pemilih soal mainan yang bakal dikasihin ke Razin. Sebisa mungkin mainan itu membantu perkembangan Razin dan bikin anaknya sibuk. Misalnya mainan puzzle atau menggambar di papan tulis.

7. Mama Razin! Santai...

Papa Razin cukup sering ngingetin Mama Razin untuk tetap tenang, enjoy, bawa santai aja. Namanya ibu-ibu kan kadang rempong, gak bisa santai kayak bapak-bapak. Tapi ya, apa yang Papa Razin bilang juga ada benernya. Kadang pusing kalau liat Zayn rewel, nangis terus. Ya namanya juga bayi, cara komunikasinya kan dengan nangis itu. Jadi Mama Razin nggak boleh berekspektasi Zayn bakalan anteng terus. Sering Mama Razin ngingetin diri sendiri buat santai menghadapi hidup karena kalau masih hidup, ya bakal ketemu banyak masalah. Kalau ngehadepinnya santai, Insya Allah bakal ketemu solusinya.

Wah, gak nyangka curhatan Mama Razin jadi sepanjang ini haha. Kembali lagi, apa yang kami lakukan ini memang sesuai untuk kondisi keluarga kami, bisa jadi kurang cocok buat keluarga lainnya. Boleh dong, share tips sobat Mamz buat ngurus rumah tangga tanpa bantuan ART dan keluarga!

Ilma Purnomo (Mama Razin)
Perempuan Indonesia yang saat ini tinggal di Chicago, USA, menemani suami kuliah doktoral. Seorang ibu rumah tangga yang disibukkan oleh dua putranya (Razin dan Zayn). Suka menulis dan belajar hal baru.

Related Posts

14 komentar

  1. Eh aku tau kayaknya cara bikin cucian piring bersih dalam 20 menit.. Ssttt tapi aku diem-diem bae😂

    Hectic emang ngurus bocah yang masih piyik-piyik ini, honestly seruu, tapi ya aku kadang nangis juga wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak yunnie kayaknya lebih jago nih nyuci piring kilat wkwk

      Iya haha. Kadang ngerasa bangga bisa ngurus, kadang juga frustrasi kalau anak lagi berulah

      Semangat mbak yunnie!

      Hapus
  2. Kerjasama suami istri sangat manjur dalam urusan keluarga ya. Apalagi sama-sama bisa masak, nyuci, pasti makin joss.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Pak. Ngerasa terbantu banget pas lagi repot2nya ngurus bayi

      Hapus
  3. Wah curhatannya langsung nyentil Bunda. Jadi flashback di masa-masa sulit baru menikah dan melahirkan dulu.
    Kuncinya adalah team work terutama pasangan suami istri. Keseimbangan harus di ciptakan agar semua bisa di lalui dengan baik dan hati lapang.
    Banyak yang sudah berhasil melalui, dan hasilnya pun tak jelek. Tapi... Hatinya memendam rasa tidak puas.
    Goodluck mama Razin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kyknya aku yg harus banyak belajar dari Bunda Dina nih. Pengalamannya pasti udah banyaak banget. Thank you, Bunda! Semangaaat

      Hapus
  4. Masyaa Allah mbak, kebayang banget rempongnya. Aku pun melahirkan anak ke duabpas pandemi kemarin saat si sulung umur dua tahun. Alhamdulillah kerja sama dg suami berjalan lancar. No ART club yaa kita mbak, biar hemat hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak palupiii anak kita seumuran dua2nya. Tos dulu ah! Iya, pas pandemi kan wfh, suami jadi bisa bantu2 ya. Semangat terus mbaak

      Hapus
  5. MasyaAllah mb keren banget tinggal di negari orang tp masih bisa mandiri. Team work adalah kunci ya mb. Keren!

    BalasHapus
  6. Ini nih yang kuinginkan dalam keluargaku nantinya, kerja sama. Bisa ditiru nanti, hihi. Keren Bun:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Mudah-mudahan ketemu partner berkeluarga yg bisa kerja sama yaa

      Hapus
  7. Tutorial keren nih mama Razin, bisa jadi contekan nanti ketika sudah memiliki buah hati.

    BalasHapus

Posting Komentar