Mama Razin (Ilma Hidayati Purnomo)

Drama Buat SIM (Tanpa Edit)

What a day! Hari Jumat, 3 Desember aku buat appointment tes SIM. Setelah diundur-undur terus. Padahal buat appointment nya itu gak gampang. 

Emang cuma masuk ke suatu website aja sih. Tapi kadang tempat tes yang aku butuhin lagi gak nyediain jadwal. Aku refresh-refresh terus lah. Akhirnya aku dapet tanggal 19 November. 

Terus karena satu dan lain hal, akhirnya aku disuruh undur lagi sama pak suami. Dapet tanggal 3 Desember pun bisa dibilang kebetulan.

Aku kan cek terus situsnya kapan ada jadwal lagi. Katanya cuma update di waktu kantornya buka (hari dan jam kerja). Kukira Sabtu gak buka. Terus aku iseng aja cek pas Sabtu sore. Eh, taunya ada jadwal yang bisa aku reserve. Bahkan pilihan waktunya fleksibel. Biasanya cuma ada satu pilihan waktu. 

Akhirnya diputuskan tanggal 3 Desember jam 10 pagi. Karena satu dan lain hal, aku minjem mobil temenku yang udah lengkap surat-suratnya.

Ndilalah, ada aja dramanya. 

Drama pertama

Tumben banget aku bangun jam 6 pagi. Biasanya aku bisa bangun jam setengah 5. Buru-buru lah aku siapin dokumen, perbekalan, dan masak. Tau-tau udah jam 7 lebih aja. 

Terus taunya pak suami bilang ga sarapan dulu. Terus aku baru dibilangin kalau anak-anak gak usah ikut. Lah ngapain aku siapin perbekalan anak dongs? 

Akhirnya keluar apartemen jam 8. Menuju ke apartemen temen. Aku pergi berdua sama Mas Aji (thank you banget Mas atas segala bantuannya). 

Karena kami sama-sama tidak berpengalaman dengan highway, dipilih jalur biasa. Perjalanannya 1.5 jam sendiri. Kalau lewat highway, bisa cuma setengah jam. Cuma ya itu, pusing milih jalurnya. Mana ngebut... 

Sampai lah di tempat driving test. Ealah ada drama lagi. 

Drama kedua

Salah masuk jalur malah buat driving test dan si kartu asuransi mobilnya stuck, nempel di dashboard. Kudu di ungkit-ungkit dulu. Sekitar 5 menit lah. 

Wes, akhirnya aku masuk ke gedung. Mas Aji di luar dong, ga bisa masuk. Mana dingin. Ya Allah, aku merasa jahat :'(

Masuk ke antrian pertama. Cuma dicek-cek dokumen. Ngantrinya berdiru mengular. Ada lah 20 orang di depanku. Tapi paling cuma berdiri 10 menitan. Cepet banget. Sampai yang ngecek gak sadar kalau kartu asuransinya udah expired. 

Lanjut ke bagian foto. Ngantri lagi dan senantiasa berdiri ya. Kecuali orang tua, orang dengan diaabilitas, dan ibu hamil. Paling cuma 3 menit. 

Lanjut ke bagian ngecek dokumen yang detail. Naaah di sinilah drama sesungguhnya wakakak

Drama ketiga

Ketauan lah si asuransinya udah expired. Mana aku ngasih dokumen lease apartemennya ga ada TTDnya. (Perlu dokumen a year ago gitu deh). Ya disini lama lah. Si stafnya nanya ke supervisor dulu lah.

Aku juga telpon Mas Aji nanyain asuransi yang baru. Mana ini tuh yg ngurus asuransinya temen yang lain lagi. Jadi udah kayak rantai menghubungi gitu deh. 

Aku disuruh duduk dulu buat nyari dokumennya. Beruntung aku nemuin dokumen lease dan Mas Aji ngirim pdf asuransinya. Alhamdulillah... 

Terus aku tes visual. Mungkin karena aku udah lelah yak. Dikasih instruksi udah kayak ga mudeng wkwk. Ternyata aku disuruh ngeliat lampu yang ketutupan sama kerudungku. Halah aya aya wae

Setelahnya, bayar di kasir. Bayar $30

Writing testnya di layar gede touch screen gitu. Alhamdulillah cuma salah 1. Pokoknya kalau udah bener 28 soal, langsung lulus. Ga perlu ngerjain sampai 35.

Jawabannya obvious banget. Cukup latihan dari test-test online yang bisa di browse di Mbah Google insya Allah bisa lulus lah. 

Total 1 jam di dalam gedung kantor. Terus bawa mobil ke antrian driving test. Nunggunya lama juga ini. 

Jadi yg dibutuhin cuma paspor sama dokumen dari tahun lalu (12 bulan ke belakang). Kalau pakai lease appartment, bawa full yg ada TTDnya. Sama asuransi mobil. Bawa phone bill juga boleh. Dalam pdf juga oke kok wkwk

Setelah nunggu sejam di mobil. Tes yang ternyata cuma gitu doang! 

Keluar dari facility. Paling nyetir 300m. Belok-belok. Balik ke facility. Parkir maju. Mundur keluar dari parkir. Udah deh. 

Ada satu oral test sih. Nanya kalau parkir uphill ada curb di kanan, terus gimana? Ya udah, parkir aja terus rodanya diarahin ke kiri, ke jalan. 

Udah, LULUS! 

LOL, nunggunya dua jam. 

Dikasih driving license sementara. Ntar yg bentuk kartu bakal nyampe 2 minggu lagi lewat pos. 

Wes... 

Akhirnya sampai juga kartunya



Ilma Purnomo (Mama Razin)
Perempuan Indonesia yang saat ini tinggal di Chicago, USA, menemani suami kuliah doktoral. Seorang ibu rumah tangga yang disibukkan oleh dua putranya (Razin dan Zayn). Suka menulis dan belajar hal baru.

Related Posts

Posting Komentar