Mama Razin (Ilma Hidayati Purnomo)

Menjadi Istri Calon CEO dan Kenapa Ingin Berhenti Blogging

Kaget liat judulnya? Sama dong, aku juga kaget waktu suamiku akhirnya memutuskan akan membuat start up sambil menyelesaikan studi S3nya. Keputusan ini baru dibuat gak lebih dari sebulan yang lalu. Yang jelas, aku sudah melihat ada tantangan tersendiri menjadi istri calon CEO. 

Alasan berhenti blogging

Sebelumnya, aku mau menyampaikan kalau aku bakal kurangin ngeupdate blog. Alasannya kenapa? Bakal aku jelasin di artikel ini, ya. Intinya sih untuk menjaga kewarasan aku dengan menyeimbangkan kesibukan. 

Baiklah mari kita mulai sesi curhatku hehe. Semoga betah baca sampai akhir soal apa yang aku rasakan menjadi seorang istri calon CEO. 

1. Awal Mula yang Tidak Mudah

Baiknya aku flashback dulu sebelum menikah, ya. Jadi dulu itu aku memang udah pernah berjanji sama diri sendiri, kalau nanti pilih calon suami, aku gak mau laki-laki yang kerja di BUMN. Kenapa? 

Papaku kerja di BUMN. Sejak aku kecil, Mamaku sering ditinggal ke luar kota cuma bertiga sama dua anak perempuannya. Waktu aku kecil sih aku belum paham. Nah, ketika aku berajak dewasa, aku mulai merasakan kehilangan sosok ayah.

Masalahnya, emang aku gak deket sama Papa. Ditambah Papa sering ke luar kota. Dalam seminggu, Papa ada di rumah paling cuma dua hari. Nah, di saat krusial itu, waktu aku SMA pas lagi butuh banget sosok ayah, Papa sibuk sama kerjanya. 

Kalau ada di rumah, Papa biasanya udah capek. Mama pun biasanya ngingetin buat gak ganggu istirahat Papa. Jadi kapan kami bisa ngobrol dari hati ke hati? Ya, sulit begitulah. Alhasil, aku pun mengalami daddy issue (begitulah istilah kerennya sekarang). 

Konflik rumah tangga

Singkat cerita, pas aku lagi tugas akhir, suamiku ini mulai melakukan pendekatan dan memperkenalkan dirinya lebih gamblang. Saat itu aku baru sadar, oh orang yang namanya Daniar ini bukan mahasiswa biasa.

Gimana ngga, IPK cumlaude, bolak-balik ke luar negri selama 5 tahun masa kuliahnya, punya publikasi paper, dan lagi melakukan riset sama dosen dari luar negri. Gak semua mahasiswa kayak gini kan, ya? Apalagi buat aku yang merupakan mahasiswa kupu-kupu (kuliah-pulang-kuliah-pulang), melongo deh wkwk. 

Awal menikah pun gak mudah. Kalau orang lain di awal menikah tuh manis-manis gitu kan, kalau aku malah banyak konfliknya. Selain karena aku punya daddy issue, cara pikir aku dan dia itu sangat bertolak belakang. Kalau sekarang diingat-ingat lagi, dulu itu kayak lagi naik kapal nelayan terus diterjang tsunami. Hampir karam :'(

Cara berpikir suamiku itu, menurutku gak seperti kebanyakan orang. Unik, nyentrik, kadang aneh, intinya out of the box, dan kadang susah kuterima dengan nalarku. Makanya dulu sering berkonflik karena aku ga terima sama sarannya (hasil pemikirannya). Padahal kalau udah dijalani, ya ternyata memang ada benarnya. 

Setelah aku pikir lagi, ya inilah risiko menikah dengan peneliti. Mungkin bisa dibayangkan menikah dengan profesor yang biasanya digambarkan dengan rambut kusut dan bikin alat aneh-aneh dan suka ngelantur. Haha, gak yaa! Suamiku gak kayak gitu kok XD

Ada benarnya kalau suamiku punya banyaaaak ide bersliweran di kepalanya. Ide-ide yang aku aja gak pernah kepikiran. Temenku yang dulu sejurusan kuliah sama dia pun bilang kayak gitu. Mungkin mereka pernah kerja kelompok bareng kali yak, makanya tau cara pikirnya yang gak biasa.

2. Beradaptasi dengan Cara Pikirnya

Wah, ini nih yang susaah banget. Mana pas awal nikah sempat LDM 2X totalnya sekitar setahun. Kebayang gimana seringnya miskom dan cuma bisa chat/telpon? Beneran lelah mental, guys :')

Otak calon CEO penuh dengan ide

Beberapa cara pikirnya yang buatku dulu perlu adaptasi banget, dijabarkan dalam poin-poin aja ya. 

A. Segala sesuatu harus efisien dan efektif

Ya, sesuai dengan cara kerja risetnya yang selalu membuat sistem yang udah ada menjadi lebih efisien dan efektif, termasuk melakukan pekerjaan rumah tangga. Sering banget aku dapet komplain: kok nyuci piring lama banget, kok masak sambel lama banget, dll. 

Kadang kalau suamiku udah gemes, dia tunjukin langsung: "Gini loh biar nyuci piring lebih efektif: usap spons sabun cepet aja yang penting semua bagian kena terus bilasnya cepet aja. Ga usah diusap lama-lama!"

Daan sederet saran lainnya yang kadang terdengar aneh, semacam, pelarangan nyetrika baju karena menyetrika baju adalah kegiatan buang-buang tenaga dan waktu. (Kalau yang ini aku seneng lah 🤭)

Termasuk beli keperluan penting. Misal nih, beli baju buat anak. Disuruh online aja, biar ga usah jauh-jauh buang waktu dan tenaga ke supermarket. Disuruh cari yang udah direview ribuan orang. Dah, tinggal cari warna yang seneng. Gak sampai setengah jam beres. 

Intinya, segala yang bisa dibuat mudah, simpel, cepat, dan efisien serta efektif, ya lakukanlah. Malah kadang sengaja nyari hal kompleks buat disederhanain. Kalau gak ada yang dipikir, niscaya bakal cari-cari hal buat dipikirin. Ya kayak mau buat startup ini wkwk. Soalnya, katanya, orang yang gak punya hal yang dipikirin, biasanya jadi aneh-aneh sikapnya. Kalau dipikir, masuk akal juga sih. 

B. Dipakai otaknya, ya! 

Aku tau ini terkesan galak, merendahkan, dan bikin sakit hati. Tapi suamiku itu paling gak suka kalau aku ngerjain sesuatu gak dipikirin dulu gimana cara ngerjain yang benar dan dampaknya. Yah masih berhubungan sama poin sebelumnya. 

Misal, mau beli makan di luar terus dia tanya mau apa. Wah, haram kalau jawab "terserah". Soalnya itu termasuk jawaban asal jawab dan gak pakai otak (gak mikir). Heu, kalau dipikir, emang keras kali suamiku ini. No baper baper club, deh. 

Oh ini juga yang pernah kejadian. Aku gak jaga kesehatan. Kesannya sepele tapi buat suamiku ini tuh fatal. Kayak punya koreng terus aku keletekin terus. Wah, kena serangan kata "bod**h" deh. 

Ya iyalah, koreng dikeletekin terus kalau kena bakteri gimana? Bisa jadi luka gak sembuh-sembuh. Kalau sel-selnya akhirnya berubah jadi kanker gimana? Deuh, bener-bener aku merasa jadi orang "gak punya otak" kalau terus menerus ngelakuin hal gak bener itu.

Sebenernya kalau suamiku gak lagi marah dan nasehatin baik-baik dia bakal bilang gini, "Allah kasih kita otak buat mikir. Kita harus pergunakan dengan baik. Supaya lebih hati-hati dan gak sembrono."

Tapi kadang kan kalau lagi gak beres, aku baru bisa denger nasihatnya kalau pas udah parah, udah kena semprot. Padahal kalau dengerin nasihatnya pas baik-baik gitu ya, enak juga. Toh ada benernya kaan... 

C. Kreativitas tanpa batas

Mungkin masih mirip-mirip sama poin sebelumnya ya. Tapi ini lebih spesifik sih. Jadi, buat menyelesaikan masalah sehari-hari, aku harus mengidentifikasi akar masalah dan melakukan proses kreatif dalam mencari solusinya. Kreatif di sini berarti mencoba banyak cara, bahkan hal yang gak terduga. 

Dulu aku dibesarkan di keluarga yang: segala sesuatu harus sesuai fungsinya dan tempatnya. Meja makan ya, buat makan. Selimut ya, buat selimutan dan disimpen di kasur. Pola pikir ini ditolak mentah-mentah oleh suamiku :')

Sebab, hal ini menghambat proses kreatif. Kalau ukuran tinggi meja makan emang pas buat naroh laptop dan buat kerja, kenapa gak dipakai buat kerja? Kalau emang di sofa tempat nonton itu dingin, kenapa gak boleh bawa selimut ke sofa tempat nonton? 

Yak begitulah. Sejujurnya, aku nulis artikel ini juga buat ngingetin diri sendiri. Biar makin paham cara pikir suami dan semakin bisa menyesuaikan. 

D. Hanya bahas masa depan

Aku pernah nonton video tentang Elon Musk di Instagram. Aku tuh sempet kepikiran pas anaknya baru lahir. Selain namanya yang aneh, anaknya lahir dari perempuan yang disebutnya pacar. Lah, udah berumur gitu kok masih pacaran? 

Usut punya usut, di video itu dijelaskan. Ternyata pas dia lulus kuliah dulu pernah nikah sama temen kampusnya. Terus punya 6 orang anak. Tapi kok di media biasanya dalam foto keluarga Elon Musk cuma ada 5 anak? 

Salah satu anaknya meninggal saat bayi karena SIDS (Sudden Infant Death Syndrome). Kebayang ga sih anak meninggal mendadak pas bayi? Gimana rasa sedih dan gak relanya mantan istri Elon Musk? 

Nah, istrinya ini ingin ngebahas tentang kematian anaknya. Tapi Elon Musk menghindari (mungkin juga marah). Suatu ketika, Elon Musk lagi pusing sama startup-nya. Istrinya mengangkat isu itu lagi. Tau apa yang terjadi? 

Oke kita selesein sekarang. Kamu mau gimana? Kalau gak selesai sekarang, besok aku ceraikan kamu! 

Gitu kata Elon Musk. Bener aja, besoknya dia melayangkan gugatan cerai.

Sedikit banyak, aku bisa relate kejadian ini. Karena aku pernah ngalamin hal serupa. 

Intinya kalau ada masalah, ya selesaikan sekarang. Jangan sampai di masa depan bahas hal ini lagi. 

Dan juga, gak perlu bahas masa lalu yang emang gak bisa diubah. Kecuali emang ada pelajaran yang bisa membuat perubahan di masa mendatang, masih oke buat dibahas. 

E. Lebih baik memulai sesuatu tapi berhenti di tengah jalan daripada gak pernah coba

Urusan ngebuat startup ini bukan yang pertama kalinya. Suamiku udah pernah coba buat sama temen-temen kuliahnya. Dia udah sempet ngumpulin orang-orang dan sampai bagi tugas. Tapi mandeg di tengah jalan. Mungkin karena belum sampai ilmunya. 

Buat aku, hal kayak gitu bikin malu. Yah, mentalku memang mental jiper, gampang melempem. Padahal emang lebih baik nyoba dan gagal daripada gak pernah sama sekali kan, ya? 

Tapi, buat coba-coba juga ada perhitungannya. Hal mendasar yang harus dikerjakan, harus jalan juga. Aku kan ibu rumah tangga, ya berarti urusan RT harus beres kalau emang mau coba-coba cari kerjaan sebagai bloger. Pun buat suamiku, dia harus selesein S3nya sebelum nyemplung lebih dalam ke startupnya. 

Sebenernya masih ada lagi pola pikir yang menurutku, emang dimiliki calon CEO. Seperti, keuntungan yang kita dapat dalam kehidupan itu gak selalu bisa diukur dengan uang, bisa juga dalam bentuk koneksi dan peluang.

Ada juga struktur pola berpikir dalam otak ada organisasinya. Oh, ini hal penting priotitas 1, 2 dst. Dgn batas minimal tertentu dan batas waktu tertentu. Meskipun otak penuh, tetep ditulis juga. Biar ga lupa. Bantu melepaskan beban otak juga. 

3. Rencana Masa Datang 

Nah, dengan sekelumit perubahan dalam kehidupan kami, aku memutuskan untuk fokus membangun keluarga kecilku karena suamiku udah dipenuhi dengan urusan di luar rumah (Senin sampai Jumat ngerjain riset buat S3nya, Sabtu-Minggu ngerjain proyek startup nya). Yang pasti, urusan rumah semuanya tanggung jawabku. 

Ditambah urusan mobil: buat urus asuransi, cek emisi, bikin dokumen, dan buat SIM. Juga ngurus rencana liburan ke Indonesia di bulan Desember. 

Ditambaaah, Zayn yang sekarang usianya setahun, menjadi sangaaaat caper. Aku gak boleh pegang HP pas dia melek. Harus selalu di dekatnya dan ngajak main. Seharian udah capek buat memuaskan keperluan suami dan anak-anak. Kalau ditambah begadang buat ngeblog, aku yakin bisa menggoyahkan kewarasan sebagai ibu. 

Istri calon CEO
Foto diambil sebelum Zayn lahir. Sebelum memutuskan buat startup sambil kuliah S3

Juga, akhir-akhir ini aku jadi merasa kurang enjoy ngeblog. Mungkin karena terlalu banyak dapet informasi ya, buat ningkatin angka-angka kualitas blog (DA, dst) dan keinginan cari duit yang lebih tinggi daripada menyebar kebermanfaatan. 

Padahal dulu, sebelum aku ikut beberapa komunitas ngeblog, aku nulis di blog ya, emang murni pingin nulisin pengalaman aku. Pemikiranku cuma gini: kalau ini bermanfaat buat aku, aku gak mau lupa sama hal ini dan aku berharap bisa share hal ini ke orang lain. Makanya aku tulis di blog. Dah, sesimpel itu aja. 

Mungkin aku memang harus meregulasi pikiran dan tujuan ngeblogku lagi sambil menyesuaikan kegiatan harian. 

Jadi kalau ditanya, gimana rasanya jadi istri calon CEO? Bangga tapi juga aku harus menyiapkan diri untuk mengemban lebih banyak tanggung jawab ke depannya. Mohon doanya aja supaya aku kuat, ya! 

Ilma Purnomo (Mama Razin)
Perempuan Indonesia yang saat ini tinggal di Chicago, USA, menemani suami kuliah doktoral. Seorang ibu rumah tangga yang disibukkan oleh dua putranya (Razin dan Zayn). Suka menulis dan belajar hal baru.

Related Posts

20 komentar

  1. Mbakkkkk peluk mbak ilma.. aku membaca ini khususnya di bagian akhir. Akupun tepatnya kemarin sih, aku merasa kayak oleng

    Aku lama2 berpikir, duh apa sih aku kejar. Sampai akhirnya, aku banyak ngobrol ma suami.
    .hahaha eh btw suami kita mirip tapi si doi alhamdilillah "gak sarkas yg di tulisan di atas" hehe.

    Tapi sepemikiran sama suami mbak ioma, kesederhanaan adalah tingkat ilmu oaling tinggi

    Ini emang prinsip programer. Mnyederhanakan hal kompleks jadi sederhana.

    Kata suami, orang kayak gini langka dan dibayar mahal hhahHaa

    Wah mbak ilma, keren kok. Lanjutkan sesuai prioritas mbak. Bismillah

    BalasHapus
  2. Dinamika berkeluarga memang luar biasa, ya. Kita seperti naik roller coaster, kadang berjalan mulus, naik tak terkira, bahkan menukik tiba-tiba. Kalau kita belum beradaptasi, pastilah oleng.

    BalasHapus
  3. Aku setuju banget Mom, 100000% persen setuju kalau jadi istri ceo atau istri dari suami yang jenius memang kadang bikin makan ati, tapi ya gimana kalau pernyataan yang bikin makan ati itu ada benernya kadang pengen ketawa sendiri gitu oh iya juga ya rasanya pengen nimpuk diri sendiri aja gitu. You're not alone Mom Ilma :')
    btw memang keinginan pencapaian orang beda-beda kadang nggak bisa kita paksakan diri kita pengen kayak mereka, gapapa Mom, rehat dulu sejenak dari hiruk pikuknya dunia dan ambisi manusia (ceilah), nanti pasti ketemu momen rindu pengin ngeblog pengin sharing-sharing hal bermanfaat lain, atau sharing pengalaman yang orang lain belum pernah jalani misal kayak di artikel ini, asalkan Mom Ilma tetep semangat, sehat, dan be positive :D sukses selalu untuk jalan yang ditempuh Mom Ilma :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. whakakakaka kenpa aaku ngakak baca komen ini hahahaha

      aku habis baca ini cerita ke suami masak iya dia bilang ya emang gtu, kenpaa dibuat sulit hahahahhaa tuh suami mbak ilma sealiran sama suamiku hehehe

      aku malah pinisirin bagaimana nih si calonSEO bisa jatuh hati sama mbak ilma ciyehhh

      Hapus
  4. resiko punya suami saking pinternya ya, mahadiswa kupu kupu ya hihihi klo di kampus qu di masa itu dulu nyebutnya mahasiswa PP (Pulang Pergi)

    BalasHapus
  5. Peluk online untuk mama razin, hidup emang butuh keseimbangan biar tetap waras. Aku sendiri mulai mengatur waktu untuk online dan keluarga supaya tetap jalan seimbang. Mengejar dunia maya terus menerus juga melelahkan dan parahnya kadang malah tak menghasilkan alias zonk .. hihi..

    BalasHapus
  6. Sosok suami yang unik, tapi itulah mungkin kelebihan yang membuat mbak memilihnya...

    Saya jadi ingat temen-temen di BC terutama coach,, "prioritas"

    Semua orang punya jalur jalannya masing-masing ...

    BalasHapus
  7. Banyak cerita yang sama, dan membuat Bunda pun berpikir untuk mengambil kepitusan yang sama, tentunya dalam versi masing-masing. Tetap semangat, fokus dan tawakal tentunya

    BalasHapus
  8. Kepribadian suami mba ilma sering aku temuin di novel coba😂😅

    Duh,, jadi penasaran sama modelan suami ku😁🤣

    BalasHapus
  9. Suami adalah nakhoda sebuah rumah tangga. Istri harus nurut sama suami. Itu aja prinsipnya. Alhamdulillah selama menjalani kehidupan rumah tangga, gak ada masalah besar...

    BalasHapus
  10. Perjuangan istri calon CEO kudu siap segalanya, apalagi masa-masa awal adalah masa yang berat.

    BalasHapus
  11. Suaminya unik ya bund hehe, gapapa. Toh kan mba ilma juga sayang.
    Semoga langgeng terus until Jannah ya mba..

    BalasHapus
  12. Dari sekian list BE, link. Mbak Ilma yang paling menarik dan pengen segera kubuka. Judulnya unik sampai kukira calon istri Belva... (Hahahaha kan lagi rame lamaran Belva). Toss deh pemikiran suaminya. Sama banget dengan suamiku, suka yang praktis dan efisien. Toss lagi niat ngeblognya, sama aku juga pengen santai aja kok nggak peduli DA/PA edebrew. Job apalagi, kata pak suami, kamu mau apa sih...? Tinggal bilang aja. Saatnya fokus menuju lansia, prioritas hafalan Qur'an.

    BalasHapus
  13. Mbaa, saat liat judulnya langsung kepikiran.. Beneran nih mba Ilma mau berhenti ngeblog? :'(
    Padahal aku paling suka tulisannya lho mba.. Cerita, pengalamannya bisa bikin aku semangat juga.. But, utamakan prioritasnya mba Ilma aja ya :D sehat" semuanyaa...

    BalasHapus
  14. Menjadikan segala hal jadi lebih sederhana. Memang akan sulit yaa kalau belum terbiasa. Keren, Kak! Cerita ini memberikan banyak insight baru buat aku. Terima kasih sudah bersedia berbagi.

    BalasHapus
  15. Terkadang kita suka overthinking duluan saat sesuatu belum terjadi, padahal saat udah menjalankannya ternyata "Ooh bisa juga yaa.."

    Jadi kalau aku sih yakin, istri calon CEO ini bakal tetap blogging, karena kalau sudah passion mau ditinggalin juga bakal manggil2 wkwk. And btw, do blogging because you love it, do blogging for your happiness.. :) Semangat yaa, emang mendampingi orang IT tuh unik ya, kudu ngerti kode2 di kepala mereka wkwk...

    BalasHapus
  16. Kalian beda berapa tahun atau seangkatan mba ilma? Aku ngeri2 sedep bacanya. Karena say "terserah" aja ga boleh, misal curhat gtu ditanggepin gmn?? Wkwk unik bgt relationship kalian. Dan salut untuk istri calon CEO yg no baper2 club.

    Sekarang aku tambah percaya kalau "dibalik laki2 hebat, pasti ada sosoo wanita yg lebih hebat lagi dan kuat untuk mendampingi"

    Good luck untuk semua plan, semoga lancar eksekusinya mba ;)

    Inget part "strong why" ngeblog ya. Semangat mba ilma ;)

    BalasHapus
  17. Duuh peluk mba Ilma ya, jujurly aku bacanya kayak bentrok sama nuraniku ya, tapi mba ilma sabar banget yak :) semoga Allah kuatkan ya, suami adalah yang selalu kita mintakan ridhanya dalam setiap kegiatan, termasuk blogging.

    Yuk lah, blogging for happiness :)

    BalasHapus
  18. Semangaat mba ilma, apapun pilihannya yang terpenting bisa membuat bahagia. Peluk online ya mbaaa :))

    BalasHapus

Posting Komentar